Thursday, August 18, 2016

Apabila pengemis menggunakan facebook.




Jika ingin mengemis like dan menagih komen serta memungut jumlah perkongsian/share sekalipun biarlah berpada-pada. Fahamilah had dan batasnya. 

Jangan hanya kerana ingin popular di Facebook, agama pula diperdagangkan. Kenyataan/statement yang digunakan oleh mereka ini amat melampau. Ia bernada ugutan dan persis budaya kafir mengkafir. 



Kita tertanya-tanya adakah orang-orang yang tidak like pada foto yang dipostkan itu dikategorikan sebagai golongan yang tidak beriman atau rosak akidah. Ini kerana kepercayaan kepada hari kiamat termasuk dalam Rukun Iman. 

Kita juga tertanya-tanya adakah orang-orang yang tidak komen Aamiin pada foto yang dipostkan itu dikategorikan sebagai golongan yang tidak beriman dengan Qadak dan Qadar. 



Inilah taktik halus para pengemis populariti di Facebook. Mereka sebenarnya sengaja berbuat sebegini untuk mempopularkan akaun Facebooknya. Sebenarnya hanya sekitar10% hingga 20%(terkini rasanya sekitar 5% sahaja) daripada jumlah friends dan followers(F&F) kita yang nampak posting kita di facebook.

Namun, apabila ada orang yang share dan komen, maka posting tersebut akan dilihat oleh banyak orang. Jadi semakin banyak jumlah share dan komen, maka semakin melebar dan meluaslah posting tersebut di facebook. 

Masalahnya, amatlah tidak wajar jika agama dipertaruhkan untuk mengemis jumlah komen, share dan like dan meraih populariti.

Kaedah sebegini telah lama digunapakai oleh orang-orang yang terlibat dalam pengiklanan sesuatu produk di facebook. Mereka tidak pernah nyatakan harga pada iklan produk yang dipaparkan. 

Bila pengguna komen PM, iklan tersebut dan sekali gus akaun Facebooknya akan semakin terkenal dan popular sebab ia semakin mesra dengan robot Facebook. Bezanya, mereka tidak pernah pula memperdagangkan agama demi meraih keuntungan.

Wednesday, August 3, 2016

Hukum memukul binatang dengan tujuan mengajar.


Pernahkah anda melihat orang memukul binatang? 

Jika ya, janganlah cepat menghukum dan jangan tergesa-gesa untuk menganggapnya sebagai zalim dan kejam. Ini kerana ia tertakluk kepada tujuan dan kadar pukulan tersebut. 

Saya terbaca penjelasan menarik daripada Dr Mohd Izhar Ariff Mohd Kassim mengenai hukum mengasi haiwan yang disiarkan di dalam ruangan Agama, Berita Harian bertarikh 20 Disember 2014. Beliau merupakan Pensyarah Kanan di Jabatan Syariah, Fakulti Pengajian Islam, Universiti Kebangsaan Malaysia. 



Saya rasa penjelasan tersebut amat perlu untuk dikongsikan demi manfaat bersama. Atas dasar itu, saya paparkannya di sini. 

Memukul haiwan peliharaan dan haiwan ternakan sebagai langkah untuk mendidiknya adalah dibenarkan. Namun pukulan tersebut ada had dan batasnya, iaitu tidak memudaratkan binatang tersebut seperti mendatangkan kecederaan dan kematian. 

Andainya pukulan tersebut menyebabkan haiwan tersebut tercedera dan mati, maka perbuatan tersebut adalah haram dan berdosa. 

Mengenai hal ini, Nabi Muhammad S.A.W bersabda(mafhumnya:) 

"Sesungguhnya seorang perempuan telah dimasukkan ke dalam api neraka kerana seekor kucing yang telah diikatnya tanpa memberinya peluang untuk mencari makanan” (Riwayat Bukhari dan Muslim)