Saturday, July 30, 2016

Cream Cracker mengandungi plastik atau orang kita yang masih bodoh.


Entah dari mana datangnya si bodoh yang tiba-tiba membuat kerja bodoh. Tapi malangnya kerja bodoh itu berjaya memperbodohkan segelintir pengguna laman sosial. 

Kerja bodoh sebegini bukanlah episod pertama, tetapi ia adalah ulangan kisah-kisah bodoh yang lain, cuma berbeza pelaku dan bahan eksperimennya. 

Gila dan sungguh gila sebab sejak beberapa hari lepas tersebar di laman sosial terutamanya di facebook aksi si bodoh membakar biskut cream cracker dan mendakwa ia mengandungi plastik. 

Alasannya biskut itu terbakar setelah dibakar. 



Bahagian Keselamatan dan Kualiti Makanan, Kementerian Kesihatan Malaysia ini pernah menjelaskan isu ini secara ilmiah. Berdasarkan penjelasannya makanan yang diperbuat dari sumber karbohidrat merupakan sumber tenaga dan menghasilkan kalori. Produk makanan terebut juga dicampur sumber lemak(lemak sayuran) dan beberapa bahan lain yang akan  menghasilkan karbon apabila dibakar. 

Namun sayang seribu kali sayang ,kuasa viral telah menjadikan hujah di bodoh sebagai pemenang dan ia dsiebarkan secara meluas, 

Untuk pengetahuan semua. Kaedah keji dan tak bermaruah ini bukanlah kali pertama digunakan untuk mengaibkan dan memusanahkan sesuatu produk. Sebelum ini ada seorang makcik tolol yang buat kecoh dengan mendakwa keropok dari Kelantan mengandungi plastik dengan alasan ia terbakar dan hangus apabila dibakar. 

Selepas itu muncul pula versi lain yang lebih kurang sahaja jalan cerita dan eksprimennya. Mangsanya ialah biskut Baby Bites. Kini giliran bisktut Cream Crackers pula menjadi mangsa. Si bodoh amat beria-ia menjalankan eksprimen bodohnya. Ambil biskut dan bakar kemdudian mendakwa ia mengandungi plastik sebab terbakar dan hangus. 

Mungkin si bodoh ini tidak pernah tahu betapa ramai manusia yang menjadi mangsa kebakaran di seluruh negara. Ramai juga antara mangsa kebakaran yang meninggal dalam keadaan hangus dan rentung. Adakah itu bermakna manusia diperbuat daripada palstik? 



Pesanan kepada pengguna Media Sosial yang beragama islam. 

Sebagai seorang Muslim, saya ingin berpesan kepada diri sendiri dan kepada semua muslim, terutamanya pengguna media sosial. Saya ingin bercerita tentang dosa jariah, moga-moga apabila mengetahui dan memahaminya kita tidak lagi teruja dengan jumlah likes dan share yang ramai. 

Dosa jariah adalah dosa yang berterusan dan berpanjangan diterima oleh pelakunya. Walaupun sesudah meninggal dunia dan jasad sudah hancur lebur di dalam liang lahad, dosa itu tetap diterima oleh si pelaku. Antara puncanya ialah meviralkan sesuatu berita yang berunsur fitnah, tidak tepat dan mengaibkan seseorang. 

Maknanya selagi mana cerita atau berita tersebut tersebar dan berkembang subur, maka selagi itulah dosa tersebut mengalir menuju si pelakunya.

Monday, July 25, 2016

Char Kuey Teow sedap di Restoran Timur Char Kuey Teow dan Tea Ben Madu, Wakaf Stan


Kalau di Pulau Pinang memang tidaklah susah untuk mencari mana-mana restoran atau warung yang menyediakan char kuey teow yang sedap dan menyelerakan. 

Ini berdasarkan pengalaman saya ketika belajar di Universiti Sains Malaysia, Penang beberapa tahun dahulu. 


Sebenarnya perkongsian ini khas untuk warga Kelantan dan sesiapa sahaja yang berkunjung ke Kelantan terutamanya para penggemar char keoy teow. Jika anda mencari char keow teow yang enak,sedap dan menyelerakan, maka Restoran Timur Char Kuey Teow dan Tea Ben Madu adalah lokasinya. Sebenarnya terdapat beberapa restoran,warung atau kedai makan yang menyediakan char kuey teow yang mesra selera, namun restoran ini sememangnya amat menepati citarasa para penggemar char kuey teow. Sebab itulah kedai makan ini sentiasa dipenuhi para pengunjung hingga ke larut malam. 


Restoran ini terletak di Wakaf Stan, Kubang Kerian Kelantan dan ia dibuka setiap hari, kecuali pada hari rabu bermula jam 5.30 hinggalah lewat malam. Rasanya tidak perlu saya detailkan lokasinya, ini kerana ia amat mudah untuk dicari dan diketemui. 

Jadi kepada warga Kelantan, terutamanya yang tinggal di sekitar Kota Bharu, Bachok dan Pasir Putih serta para pelancong yang berkunjung ke Kelantan, saya syorkan anda berkunjung ke restoran ini untuk menjamu selera, terutamanya char kuey teow dan tea ben madu. 

Ingin saya tegaskan, entri ini adalah berdasarkan pengalaman pribadi saya dan juga rakan-rakan saya yang sering berkunjung ke restoran ini.Perlu diakui perihal citarasa adalah berbeza antara satu sama lain, namun tiada salahnya untuk anda mencuba. Ini kerana kalau tak kenal maka tak cinta.