Thursday, June 26, 2008

QARDIYANI oh QARDIYANI



Bicara ini saya titipkan atas kesedaran beragama. Mengingatkan mana-mana yang terlupa(termasuk diri sendiri) akan wahyu dan sabda. Agar sama-sama mengerti hakikat pahala dan dosa. Saya ingin mengongsi rasa. Rasa sedih, pilu, sendu dan apa sahaja yang seerti dengannya. Walaupun ia sekadar setitis peringatan tetapi selaut manfaat yang saya harapkan.
Sahabat, pernah kah kalian diburu resah, dihambat gelisah dengan ‘Tsunami’ yang melanda ‘JIRAN’ kita. Tidak tersentakah hati, tidak terusikah perasaan dengan bencana ‘gila’ yang meranapkan jiran kesayangan kita. Bukan Tsunami yang melanda Acheh yang saya maksudkan, tapi Tsunami akidah yang melanda negara kelahiran DEWA 19 dan MULAN JAMEELA (Mahkluk Tuhan Paling seksi).


Indonesia,negara yang mempunyai penduduk islam teramai di dunia. Negara yang melahirkan ulama cemerlang dan terbilang. Wali Songgo, Sheikh Arsyad al-Banjuri, Sheikh Abdul Samad Al-Falimbani, HAMKA, Dr Muhammad Natsir, Dr T.M Hasbi Ash- Shiddieqy( sekadar menyebut beberapa nama). Ahh! Sayangnya semua itu kian sirna dilanda Tsunami akidah yang semakin menggila.


Ahmadiyyah durjana itulah yang saya maksudkan. Ahmadiyyah dan Qardiyani tiada beza antara keduanya. Beza pada nama tapi hakikatnya sama. Ia bukan satu mazhab, tapi satu agama yang gila. Satu ajaran yang direncana oleh kuffar celaka.Mirza Ghulam Ahmad, itulah pengasas merangkap Nabinya. Inggeris pula penaungnya dan Wilayah Punjab adalah tempat kelahirannya. Agama gila ini mengharamkan jihad dan menafikan Nabi Muhammad s.a.w sebagai Nabi terakhir, bagi mereka Mirza Ghulam Ahmad adalah nabi terakhir.


Ajaran gila ini mula bertapak di bumi DEWA 19, juga bumi MULAN JAMEELA pada awal tahun 1920-an. Bermula di Acheh, melarat ke pendaerahan Minangkabau dan ‘virus’ gila ini dibawa pula oleh Rahmat Ali ke Pulau Jawa. Ahmadiyyah telah ditentang hebat oleh ulama di sana. Antaranya Ustaz A.Hassan, Pak Natsir dan Hamka. Malah Majlis Ulama Indonesia(MUI) telah memfatwakan Ahmadiyyah sebagai ajaran yang terkeluar dari islam.
Tapi kegilaan TERUS menggila di bumi DEWA 19, apabila terdapat ramai yang inginkan Ahmadiyyah terus bernadi atas dasar kebebasan beragama dan prinsip Pancasila. Aliansi Kebangsaan Untuk Kebebasan Beragama dan Berkeyakinan(AKKBB) telah menyokong kelangsungan hayat Ahmadiyyah. Lebih menggilakan apabila ia turut disokong oleh ‘WALI ALLAH’ yang pernah menjadi Presiden Indonesia. ‘Wali Allah’ ini pernah mengundang kontroversi kerana meriba perempuan seksi dan kerana meminati GOYANG INUL. Tentu sahaja sahabat tahu siapakah ‘WALI ALLAH’ yang saya maksudkan. Itulah Abdur Rahman Wahid atau GUSDUR pemimpin NAHDATUL ULAMA( sebuah Pertubuhan Islam terbesar di Indonesia dengan keahliannya dianggarkan 40 juta orang). Inilah tokoh yang dilabelkan sebagai WALI ALLAH oleh sesetangah ahli Nahdatul Ulama yang sangat taksub kepadanya. Masih ingatkah wahai sahabat sewaktu WALi ALLAH ini tewas dalam pilihanraya dulu, ahli-ahli Nahdatul ulama tIdak berpuas hati dan ingin hantar tentera ghaib (termasuklah jin-jin peliharaan mereka)untuk menghapuskan musuh GURDUR. Selain GUSDUR, Ahmadiyyah turut disokong oleh,Goenawan Mohamad, Adnan Buyong Nasution dan golongan islam liberal.


Ya Allah, selamatkan JIRANKU ini. Kejutkan ia dari lena dengan ‘sentuhan-MU’ yang mempersona. Dengan angin lembut yang mengelus wajah, dengan badai sejuk yang menjamah tubuh. Kumohon kepada-MU, Janganlah Engkau kejutkan ia dengan gerak gempa dan percikan api berbisa dari pergunungan disana. Jangan juga engkau utuskan ombak ganas yang meranapkan harta benda dan melayangkan jiwa. Sebab di sana masih ada yang mendamba cinta-Mu, meskipun ranjaunya berduri.

Monday, June 23, 2008

ADA APA DENGAN SHAMEEL



Di depan duri dan di belakang pula api. Apa harus saya lakukan. Andai melangkah, saya pasti akan terluka. Sekiranya berundur pastinya saya terbakar. Apa perlu saya buat. Sukarnya untuk memilih antara dua. Kedua-duanya menatijahkan kecederaan yang tiada jaminan akan segera sembuh. Haruskah saya berdiam diri. Kata hati akhirnya saya ikuti, nekad dan muktamad saya harus melangkah. Mendepani masa hadapan meskipun laluannya penuh berliku lebih bermakna dari berundur ke belakang untuk menoleh detik-detik yang telah berlalu. Yang berlalu terutamanya detik-detik yang pahit harus dilontar ke kaki langit. Biar ia hilang bersama deru angin. Biar ia terus menjauh, jauh dan jauhhh. Dari sinilah saya mula mengenali SHAMEEL. Dia mengajar saya untuk terus melangkah. Biarlah mehnahnya melaut, biarlah tribulasinya melangit. Melangkahlah. Perlahanlah dahulu dan kemudiaanya melaju. Jangan terburu-buru dan melulu nanti tidak kesampaian hasrat yang dituju.




ADA APA DENGANMU, mengapa harus Shameel. ADA APA DENGAN SHAMEEL. Istimewa sangatkah lelaki yang bernama Shameel itu. Nama ini begitu sebati dalam hidup saya, hinggakan saya merasakan ShAmeEL itu Iskandar dan Iskandar itu ShAmeEL, lalui saya satukan dua nama ini menjadi SHAMEEL ISKANDAR. Sejujurnya, sejak di kampus lagi saya menggunakan SHAMEEL, sebagai nama pena saya. Malah dalam penulisan cerpen juga, nama SHAMEEL yang saya gunakan, begitu juga dengan forum-forum di alam cyber. Jujur juga! pemilihan SHAMEEL sebagai nama pena bukanlah satu kebetulan tapi satu pencarian yang penuh penghayatan.



Istimewa sangatkah lelaki yang bernama Shameel itu?
Iya, ia satu nama yang sangat istimewa yang dimiliki oleh manusia yang amat istimewa. Hidupnya, perjuangannya dan pengakhiran nafasnya sungguh istimewa. Saya amat berharap agar keistimewaan itu berjangkit kepada saya. Jika tidak sepenuhnya, sekelumit dan secebis cuma pun jadilah. Biarlah keistimewaan itu menafasi hidup saya bersama degup jantung dan denyut nadi. Biar ia abadi dan kekal berbekas di hati hinggalah ke hari mati. Biarlah manusia istimewa ini menjadi sepotong iktibar, secebis contoh, sekerat teladan dan secaing misalan untuk saya.



Siapa Shameel dan ADA APA DENGAN SHAMEEL. Izinkan saya berkisah tentang kehidupan manusia yang istimewa ini. Maaf, diruangan yang terhad ini saya tidak mampu untuk merungkaikan rantaian hidupnya dengan penuh lengkap. Cukuplah untuk anda mengetahui apa sebabnya saya mengkaguminya.Shameel yang saya maksudkan adalah empunya nama kepada Imam Shameel, seorang Imam Jihad di bumi Chehnya dan Daghistan sekitar tahun 1832M-1859M. Beliaulah yang memimpin umat islam untuk melancarkan JIHAD ke atas penguasaan Russia yang tika itu amat rakus dan ghairah menakluki wilayah-wilayah islam di kawasan Calcasus. Beliau mengambil alih peranan Shiekh Muhammad Ghauzi yang telah menemui syahid dihujung senjata Russia.




Ranjau hidupnya penuh duri dan laluan hidupnya penuh berliku. Iya, perjuangan hidupnya tidak melalui jalan yang datar dan ditaburi bunga tapi diiringi titisan air mata dan darah. Pada tahun 1859M, beliau yang tika itu sedang berehat di dalam gua telah berjaya ditangkap oleh tentera Russia(lantaran pengkhianatan saudara seagama sendiri). Beliau dipenjarakan dan dijadikan buruh paksa selama 10 tahun. Selepas itu beliau berhijrah ke Turki dan akhir sekali ke Arab Saudi. Selepas menunaikan solat maghrib beliau menghembuskan nafas terakhir di rumah Sheikh Ahmad Rifai di Madinah pada tahun 1871. Belaiu dimakamkan diperkuburan sahabat al-baqi’. Memadai setakat ini saya berkisah tentang dia yang bernama Shameel. Pinta saya agar kalian hayatilah kisah perjuangan Imam Shameel secara lengkap dan menyeluruh, moga ia menjadi sinar yang menerangi zulmat diri. Mudah-mudahan dengan ini kita menjadi manusia yang ada tempat di sisi Tuhan.