Tuesday, August 5, 2008

DARI SAHABAT KEPADA SAHABAT

Diumpamakan bersahabat dengan orang yang baik bagaikan menghampiri penjual minyak wangi. Jika kita menghampirinya, setidak-tidaknya minyak wangi itu akan tercalit kepada kita atau sekurang-kurang kita akan terkena tempias dari aroma minyak wangi itu. Bertuahnya diri jika mempunyai sahabat yang baik sepertimana bertuahnya Isa a.s kerana adanya hawariyyun yang amat setia. Dan bertuahnya Muhammad s.a.w kerana adanya sahabat yang sangat jujur.

Sesungguhnya kebahagiaan, kegembiraan dan kekayaan tidak dicipta atau dijelmakan dalam bentuk kekayaan material. Tidak juga kemewahan yang melimpah ruah atau kilauan permata yang mempersona. Nyata benar hakikat ini dalam Sabda Nabi s.a.w “Sesiapa yang dikehendaki Allah mendapat kebaikan, Allah akan memberikannya rezeki seorang teman karib yang soleh. Seandainya dia lupa(temannya itu) akan mengingatkan. Dan apabila temannya itu memperingatkannya maka beliau akan menolongnya.”

Dalam Al-Quran surah Al-Qashash, ayat 35 ada mencatatkan “ Kami akan membantumu dengan saudaramu.”.

Umar al-Khattab juga ada mengatakan, “Engkau mestilah mencari saudara-saudara (teman) yang jujur. Hiduplah dalam lingkungan mereka, kerana mereka merupakan perhiasan di waktu senang dan bekalan di waktu sukar.”

Saya telah memperolehi perhiasan dan bekalan yang amat berharga dari persahabatan yang saya jalin. Terlalu berharga. Tidak terhitung dan terkira. Faham makna agama, itulah yang sahabat saya anugerahkan kepada saya. Saya sungguh bertuah. Itulah sebaik-baik rezeki bagi saya dan itulah juga sebaik-baik perhiasan dan bekalan. Juga sebaik-baik pertolongan yang dihulurkan oleh sahabat@teman. Kenapa saya berkata sedemikian. Inilah jawapannya kerana Nabi s.a.w ada bersabda “ Sesiapa yang dikehendaki Allah mendapat kebaikan, Allah akan memberikannya kefahaman dalam beragama.”(Hadith riwayat Bukhari dan Muslim)

Biar saya berkisahkan kisah hidup saya. Pernah dahulu saya merungut, gaji sebagai guru amatlah kecil. Tidak mencukupi untuk membuat itu dan ini. Kekurangan serba serbi. Apatah lagi tabiat saya waktu itu suka berjalan rata riti. Sewaktu berkerja di sabah, saya hanya pulang ke kampung tika cuti akhir tahun sahaja(bulan 11-12). Jadi, cuti penggal yang lain, saya manfaatkan untuk berkelana ke seluruh Sabah dan sarawak. Jadi, duit terbuang begitu sahaja.
Rungutan saya ini dicantas dengan satu peringatan dari kawan saya. Katanya” janganlah mengeluh kerana ketiadaan sepatu sebelum melihat mereka yang tidak mempunyai kaki.” Katanya lagi, “masih berlambak orang yang tidak bekerja termasuklah mahasiswa yang menganggur(termasuklah dirinya). Ramai juga yang berkerja dengan gaji yang tidak sampai RM700.00 sebulan tapi mempunyai tanggungan yang besar.” Iya, mereka jauh lebih malang dari saya. Puluhan ribu lepasan Universiti(termasuklah dia) yang telah beraberapa kali memohon untuk KPLI, namun tidak juga dapat.
Sepatutnya saya bersyukur kerana menjadi seoarng guru, meskipun tidak menjanjikan kemewahan. Tetapi sekurang-kurangnya menjanjikan hbuan gaji yang beterusan dan berkekalan. Terima kasih sahabatku, atas peringatanmu itu. Kau telah mengajarku erti syukur.
Tanpa peringatan darimu, mungkin kalimah syukur itu telah terpadam dalam kamus hidupku. Jikalau aku tidak bersyukur bererti aku mengkhianati Allah dan Rasul. Bermakna aku mencabul firman dan sabda. Fa bi ayyi alaai Rabbikuma tukadziban (Maka Nikmat Tuhan Yang Manakah Yang Kamu Dustakan)- Surah Ar-Rahman, berulangkali ayat ini diulang dalam surah yang sama.Allah telah menyelamatkanku menerusimu wahai teman. Terima kasih.
Satu waktu yang lain pula , disember 2003 usai solat maghrib di Kota Bharu Kelantan ( Bandaraya Islam di Negeri Serambi Makkah, Negeri Tadahan Wahyu). Hujan mula mencurah. Bermula dengan gerimis kemudiannya semakin menggila. Saya kala itu bersamanya, bergegas untuk menyelamatkan diri dari kesejukan. Kami menuju ke The Store. Tiba-tiba seorang perempuan tua( saya istilahkan sebagai makcik penjual pisang) menawarkan pisangnya yang masih berbaki beberapa sikat itu kepada sesiapa yang sudi. Sekilas renung pada Makcik itu, saya yakin dia orang yang susah dan menjual pisang adalah kerjanya. Namun, kerana ingin menyelamatkan diri dari kesejukan, saya tidak menghiraukan makcik penjual pisang itu. Sampai sahaja di The Store, kawan saya berkata “ Kesian makcik tu. Sepatutnya kita beli pisang dia, walaupun kita tak perlukan pisang itu. Paling kurang kita dapat mengurangkan beban dia. Aku yakin makcik tu orang susah.” Saya biarkan sahaja sahabat saya itu diterjah rasa bersalah. Saya lebih selesa membisu buat tidak tahu dan menuli buat tidak reti. Ditariknya tangan saya dan diajaknya saya mencari makcik itu. Katanya, dia ingin beli pisang makcik itu. Tapi sayang, makcik itu tidak kami ketemui. Lantas berkatalah sahabat saya itu dalam nada yang kesal,”kalau kita beli pisang makcik tadi. Paling kurang kita menolong dia. Setidak-tidaknya kita membuatkan dia berbangga dengan kerjanya itu. kerja yang mulia harus disokong.”

Peritiwa itu benar-benar berbekas di hati saya dan sampai ke hari ini saya tidak biarkan ia berlalu dari ingatan, meskipun ia telah lama berlalu.
Terima kasih kawan kerana mengajarku erti simpati sesama manusia. Simpati itu tuntutan agama. Allah juga Maha Simpati ke atas kita. Sebab itu, ia sudi memaafkan segala dosa-dosa kita meskipun menggunung dan melaut banyaknya. Para Nabi juga begitu simpati terhadap umatnya. Sanggup berhadapan dengan segala mehnah demi menyampaikan risalah Allah kepada umatnya. Sanggup berkorban dan terkorban demi kelangsungan agama Allah. Begitu juga dengan para ulama yang amat simpati terhadap kita. Sanggup berkelana meninggalkan nikmat hidup demi mencari redha Allah. Ditulisnya kitab dan dipusakakan kepada kita tanpa mengharap balasan material. Fa bi ayyi alaai Rabbikuma tukadziban (Maka Nikmat Tuhan Yang Manakah Yang Kamu Dustakan)

Sahabat saya ini jua pernah mengutuskan sms kepada saya, katanya “ manfaatkan kemajuan teknologi untuk membantu orang yang memerlukan. Jangan tunggu jadi jutawan baru nak jadi dermawan.” Teknologi yang dia maksudkan ialah menyumbang derma/ membantu orang yang memerlukan melalui sms. Tika itu Tsunami melanda, maka fahamlah saya tentang apa yang dia maksudkan, sebab tika itu ada dianjurkan derma melalui sms.(TAIP RM1 untuk dema RM1, TAIP RM2 untuk menderma RM2 dan begitulah seterusnya).
Apabila saya bertanyakannya, memadaikah setakat RM10 untuk membantu orang yang susah. Maka inilah jawapan darinya.” Jika tidak mampu menjadi pelita yang menerangi malam, memadailah sekadar menjadi kunang-kunang yang menemani kegelapan. Setidak-tidaknya kita tetap memberi cahaya walaupun seminimum mungkin.” Kini saya semakin mengerti, tidak perlu jadi jutawan untuk menjadi dermawan. Dan tidak perlu jadi pelita untuk menerangi malam. Jadi kunang-kunang pun dah lebih dari memadai.

Hingga ke saat ini, apabila menonton TV atau membaca surat khabar, dan terlihat atau terbaca tentang rayuan daripada orang yang memerlukan(seperti rayuan untuk pembedahan yang memerlukan kos puluhan ribu ringgit). Maka hati saya akan tersentuh lantas teringat kepada pesanan sahabat saya agar menjadi kunang-kunang. Lalu, saya akan ambil pen dan kertas untuk menulis no akaun yang boleh didermakan kepada orang yang memerlukan itu. Tatkala saya ke bank untuk urusan-urusan tertentu, saya akan cuba ringankan tangan untuk bank in setidak-tidaknya RM10( itulah jumlah minimum yang boleh dibank in menerusi mesin cash defosit dan itu jualah kemampuan saya setelah ditolak segala perbelanjaan yang lain).
Terima kasih sahabat kerana mengajarku erti tolong menolong dan bantu membantu. Sekaligus memahamkanku makna agama, kerana Allah berfirman. “ Dan tolong menolonglah kamu dalam membuat kebajikan dan taqwa dan janganlah kamu tolong menolong dalam membuat dosa dan pelanggaran.”( Al-Maidah, 2)

Kepada sahabat-sahabatku yang menziarahi blogku ini dan membaca tulisan ini, izinkan aku menjadi sahabatmu seperti yang terpapar dalam firman Allah dan sabda Nabi yang telah aku utarakan tadi. Marilah kita menjadi kunang-kunang. Jadilah kita orang yang saling pesan berpesan dan ingati mengingati. Sesungguhnya Allah ada berfirman” Berilah peringatan. Sesungguhnya ia bermanfaat kepada orang-orang yang beriman.” Nabi juga ada bersabda “ Agama itu nasihat…”

Fa bi ayyi alaai Rabbikuma tukadziban (Maka Nikmat Tuhan Yang Manakah Yang Kamu Dustakan)