Friday, December 25, 2009

Post- Mortem

Cerpen saya ini telah disiarkan di dalam ahbar Berita Minggu (Ahad 26. Jun .2005)

POST- MORTEM.
Tn. Iskandar Ismail( Shameel Iskandar)

Kau memang hebat. Dirimu memang genius. Itulah anugerah Tuhan kepadamu. Berbekalkan genius jualah, kau mengejutkan dunia yang sedang lena. Kau mendakwa menemui sejenis baru yang telah tersedia wujud sejak jutaan tahun dahulu. Kau namakan ia sebagai virus kebinatangan. Virus ini katamu, akan menyerang sel-sel kemanusiaan yang ada dalam jasad manusia dan akhirnya ia akan berhabitat dalam jasad tersebut. Bila ini berlaku segala sifat dan sikap manusia akan bertukar menjadi sifat dan sikap binatang. Ia akan mengubah watak dan perwatakan manusia kepada watak dan perwatakan binatang. Atau dengan kata lain, segala aktiviti manusia adalah penzahiran dan cerminan kebinatangan.


Akibatnya dunia mencacimu dan manusia memakimu. Pelbagai tohmahan dilemparkan. Kata mereka: Kau terkena badi mayat kerana terlalu mengabdikan diri bersama mayat yang kaku dan beku. Ada juga yang mengatakan kau cuba menghidupkan kembali teori evolusi Darwin. Tidak kurang juga yang mendakwa dirimu terpesong mimda dan akidah kerana membinatangkan manusia melalui kondep “Tajalli” manusia dengan binatang. Namamu disamatarafkan dengan Mirza ghulam Ahmad, Dr Rashad Khalifa, Salman Rushdie, Taslima Nasreen, Amina Wadud dan lain-lain tokoh yang menodai kemurnian islam.


“Benarkah dakwaan itu.” aku tertanya-tanya pada diri dan juga pada hati. Apa yang pasti, aku hanya mengenalimu sebagai seorang ahli forensik yang sentiasa bergelumang dengan kerja-kerja membedah mayat dan kaku lagi beku.


Aku masih lagi teringat, waktu kau dalam keraguan dan kekeliruan. Ragu dan keliru antara agama dan kerjaya. Keraguan yang berupaya memusnahkan cita-citamu. Aku juga masih lagi mengenang pertanyaanmu pada tika dan saat itu.

“Apa hukumnya post-mortem mayat dari sisi agama islam.?”

Begini kawanku, ini jawapannya. Majlis Fatwa Kebangsaan pada 24 September 1984, telah memutuskan : Pembedahan mayat orang islam hanya boleh dilakukan jika keadaan benar-benar memerlukan seperti terlibat dalam kes-kes jenayah. Fatwa kedua pula lagi rajah dan datangnya dari Imam Nawawi dalam kitab Majmu: Kiranya ditelan oleh orang mati akan sebutir permata kepunyaan orang lain dan dituntut oleh tuannya, maka ketika itu harus dibedah perutnya bagi mengembalikan permata itu kepada tuannya, dan sekiranya meninggal seseorang perempuan yang mengandung dan anak dalam kandungannya masih hidup maka harus dibedah perutnya untuk menyelamatkan anaknya. Fatwa ktiga pula dari Al- Sheikh Muhammad Makhluf yang: Harus mayat iyu dibedah bagi kegunaan ilmu perubatan atau bagi hal-hal jenayah.


Kau bertanyakan lagi pendapat ulama-ulama ,uktabar yang lain. Ternyata kau seorang yang cakna terhadap agama.


“Maaf, itu aku tidak tahu.” Jawabku ringkas. Memang secara jujur dan ikhlas aku akui tidak mengetahui apa pandangan Al-Qardhawi, Dr Wahbah Zuhaili, Sheikh Atiyyah Saqar, Sheikh Muhammad al-Ghazali, Sheikh Bin Bazz, Sheikh Solleh Al-Uthaimin, Sheikh Nasiruddin al-Albani dan lain-lain tentang hokum ‘post mortem’ mayat.
Katamu, Virus ini telah tersedia wujud dan insan pertama yang dijangkitinya ialah Qabil. Sejarah telah menjilidkan ini semua. Dia sanggup membunuh Habil kerana seluruh watak dan perwatakannya telah dipengaruhi binatang. Kemanusiaan warisan Adam dan keinsanan warisan Hawa telah dinodai virus kebinatangan tersebut. Aku teruja dengan dakwaanmu itu.


“Kau mendakwa virus kebinatangan telah lama wujud. Namun mengapa ia tidak pernah ditemui ahli-ahli perubatan selama ini?” tanyaku inginkan penjelasan.
Takkanlah Marrie Sklodovska, si saintis kelahiran Poland yang pernah memenangi hadiah Nobel Fizik dan Kimia itu tidak pernah menemui virus ini. Sedangkan dialah manusia yang mencipta Radioterapi untuk penyakit barah. Tidak terhapuskah virus kebinatangan ini dengan radioterapi. Setahu aku, dia merupakan ilmuan terbilang yang mengabdikan dan kehidupan dalam penyelidikan. Serta mewakafkan setiap denyutan nadi dan hembusan nafas dalam bidang perubatan.


“Andainya dia gagal, ingin aku bertanya apakah mikroskop yang kau gunakan hingga dapat mengesan kewujudan virus ini?” tanyaku lagi.
Kau ketawa dan terus ketawa dan kemudian mengatakan. “Virus ini hanya boleh dilihat melalui mata hati yang suci dan mata hati yang suci hanya dimiliki insan yang memiliki kemewahan simapati dan kekayaan kasih sayang.”


Kau bercerita lagi mengenai kronologi penemuan virus yang berbahaya itu. Kononnya ia ditemui setelah kau mengadakan post-mortem ke atas mayat seorang gadis mangsa rogol. Dia dirogol dan mayatnya dicampak ke dalam belukar. Aku lihat ada air jernih di pipimu tatkala kau menceritakan kisah yang sayu itu. Ternyata kau seorang ahli forensik yang mudah bersimpati.

“Siapa sebenarnya perogol?” Satu persoalan kau kemukakan kepadaku. Aku tak pasti sama ada kau tidak memahami takrif perogol atau sengaja ingin menguji diriku.
“Kenapa mereka jadi begitu?” tanyamu lagi tanpa memberikanku peluang untuk menjawab soalan yang pertama tadi. Pada hakikatnya aku juga tertanya-tanya mengapakah mereka sanggup bertindak kejam dengan merogol dan membunuh tanpa belas kasihan.


“Perogol adalah manusia yang telah dijangkiti virus kebinatangan dan segala watak dan perwatakannya adalah binatang dan kebinatangan. Manakala sifat dan sikapnya pula adalah haiwan dan kehaiwanan. Atau definisi yang lebih tepat; perogol adalah haiwan yang berwajah manusia.” akhirnya kau menjawab segala persoalan yang kau kemukakan.
Kau kemudiannya meceritakan kes-kes rogol yang berlaku di Negara kita. Datuk rogol cucu, bapa rogol anak, abang rogol adik, guru rogol pelajar. Pendek kata, semuanya berkaitan rogol,rogol dan rogol. Kemudian dengan penuh simpati kau menyebut satu persatu nama-nama mangsa rogol.


“Cukup dan jangan lagi disebut nama.” Pintaku kepadamu. Tak sanggup aku mendengar nama insan-insan malang yang menjadi mangsa mahluk durjana bernama perogol itu. Mengenangkan mereka pasti mengundang sebak dalam rindu, meskipun tiada ikatan yang mempertalikan antara aku dengan mereka. Mengimbas kembali kisah mereka, pasti ada jiwa yang menangis dan hati yang berduka. Biarlah mereka bersemadi dengan aman.
“Kau ada baca, laporan kes rogol di Malaysia?” tanyamu kepadaku.

Aku gelengkan kepala dan dengan nada yang sayu lagi sendu aku berkata, “Belum, sebenarnya sudah lama aku tidak menyentuh buku dan akhbar.” Memang aku ketandusan dari segi pengetahuan dan kekontangan dari segi ilmu lantaran kurangnya pembacaan. Hasil penemuan Prof Atan Long; purata rakyat Malaysia hanya membaca dua halaman buku setahun amat relevan dan aku adalah sebahagian daripada mereka.

“Mengapa?” tanyaku ringkas.

Kau mula bercerita tentang kes-kes rogol di bumi bertuah bernama Malaysia. Katamu; di negara kita setiap enam jam akan terdapat seorang mangsa rogol, atau dengan kata lain empat orang akan menjadi mangsa rogol setiap hari. Perangkaan polis menunjukkan 1,210 orang dirogol pada tahun 2000, dan jumlah ini meningkat kepada 1,354 pada tahun 2001 dan ia terus meningkat kepada 1,418 pada tahun 2002.


“Aku amat menyakini jumlah ini akan terus meningkat pada tahun-tahun akan datang.” Laksana Nostrodamus, kau cuba meramalkan apa yang bakal berlaku untuk esok hari.
Wahai perogol laknat, bogelkanlah sesiapa sahaja yang kau mahu, telanjangkanlah gadis-gadis itu, Cuma inginku berpesan kepadamu dan harapanku, sudilah jua kau mendengarkannya wahai makhluk laknat. Dengarlah dengan telinga hatimu kerana telinga zahirmu telah lama rosak hinggakan tiada bersimpati dengan teriakan dan tangisan mangsa-mangsa kebuasan nafsumu. Begini pesanku, bersediakah engkau tatkala dosamu dibogelkan dan nodamu ditelanjangkan di mahkamah keadilan Tuhan nanti. Wahai perogol laknat, carilah kain penutup diri, moga kau tidak telanjang seperti haiwan atau matimu tidak berkapan.


Hei, perogol!, andainya tika dan saat ini kau berada di hadapanku, inginku bertanya: “ Apakah perasaanmu jikalau adik perempuanmu atau anak perempuanmu ataupun ibumu dirogol dan dibunuh?”

Tentu ini jawapan yang kau berikan kepadaku: “ Akan aku hapuskan mereka. Akan kucincang mayat mereka hingga hancur lumat.”

Wahai perogol laknat!. Mengapa kau marahkan mereka yang merogol keluargamu. Bukankah kau dan mereka mempunyai hobi yang sama, iaitu merogol dan kemudiannya membunuh. Kau mengingatkan aku kepada George Bernard Shaw, si pemikir tersohor dari Barat. Baiklah aku ingatkan kau tentang kata-kata George Bernard Shaw: “ Jikalau manusia membunuh harimau ia dinamakan olahraga tetapi jika harimau membunuh manusia ia dinamakan keganasan.” Harap kau mengerti, jikalau kau masih lagi bergelar manusia.


Eh, Wani! di manakah kau sekarang? Kau masih mentah. Baru berusia 17 tahun. Usia yang hangat di pasaran. Berhati-hati selalu wahai adikku sayang, dirimu sentiasa diperhatikan oleh makhluk jelmaan binatang. Renungan mata mereka terlalu tajam hinggakan menembusi apa yang tersirat di sebalik pakaianmu. Derianya pula terlalu hebat mengalahkan deria anjing pengesan. Mereka boleh menghidu manisnya daramu. Jangan sesekali kau alpa. Jika itu berlaku padamu, aku akan jadi gila dan nanar sepanjang hayatku. Aku akan menjadi insan yang menangisi sepanjang malam dan meratapi sepanjang siang. Berhati-hatilah selalu, wahai adikku sayang.


“Terserah kepada masyarakat untuk menilai siapa aku.” Katamu setelah jeda seketika, sekali gus melenyapkan khayalan simpatiku terhadap mangsa rogol. Perbincangan kami usai di situ. Namun, aku tertanya-tanya hingga ke detik ini. Benarkah kawanku ini terkena badi mayat atau dia seorang ahli forensik yang telalu dikuasai simpati. Aku juga masih belum mengerti, sesat atau menyelewengkah sahabatku ini atau khalayak yang tersalah membuat tafsiran.

Wednesday, November 11, 2009

AGAMA BKN CANDU UTK MENGKHAYALKAN ORG MISKIN

Assalamualaikum.

Ini adalah artikel dari bog DRMAZA. Saya amat berminat dgn artikel ini, malah saya pernah mmebacanya dalam majalah I( terbitan karangkraf) tahun lalu. Jujr ,saya amat menggagumi keberanian Dr Asri. saya juga amat kesal dgn segelintir ustaz/ustazah/penceramah agama kita yg mnejadikan agama sebagai utk mencandui golongan marhaein.

Disiarkan pada Nov 11, 2009 dalam kategori Isu Semasa |
(Antara artikel lepas (Jun 2008) yang menyebabkan Dr. Asri tidak disenangi oleh sesetengah pihak agama dan politik)

“Dan berikanlah kepada kaum keluargamu, dan orang miskin serta orang musafir akan haknya masing-masing; dan janganlah engkau membazir dengan pembaziran yang melampau. Sesungguhnya orang-orang yang membazir itu adalah saudara-saudara syaitan, sedang syaitan itu pula sangat kufur kepada Tuhannya”. (Surah al-Isra: 26-27).
Saya tertarik apabila membaca membaca kisah al-Imam al-Nawawi (631-676H) yang diminta oleh Raja pada zamannya al-Malik al-Zahir untuk memberikan fatwa bagi mengharuskan Raja mengambil harta rakyat untuk digunakan memerangi musuh yang mengancam negara iaitu tentera Tatar. Tujuan itu pada zahirnya baik kerana mempertahankan negara dari ancaman musuh. Harta itu pun hendak digunakan untuk keperluan jihad.


Namun ramai ulama yang telah dibunuh ketika itu kerana enggan mengeluarkan fatwa berkenaan. Al-Nawawi juga enggan menulis surat sokongan terhadap tindakan Raja Zahir itu sekalipun beliau tahu pengambilan harta itu untuk kepentingan negara juga.
Apabila Raja bertanya kepada beliau mengapa beliau enggan menyokong? Beliau menjawab: Setahu saya engkau dahulunya seorang hamba, tidak mempunyai harta. Kemudian Allah memberikan kurniaan kepadamu lalu diangkat engkau menjadi seorang raja. Aku dengar engkau memiliki seribu hamba lelaki yang setiap mereka memiliki talipinggang daripada emas. Engkau juga ada memiliki dua ratus hamba perempuan, dan setiap mereka memiliki sebekas perhiasan. Jika engkau belanjakan itu semua, sehingga hamba-hamba lelakimu hanya memakai tali pinggang kain, dan hamba-hamha perempuanmu hanya memakai baju tanpa perhiasan, juga baitul mal sudah tiada simpanan wang, harta dan tanah lagi, maka aku akan fatwakan untukmu keharusan mengambil harta rakyat itu. Sesungguhnya yang menolong jihad dan selainnya ialah penyerahan diri kepada Allah dan mengikut jalan nabiNya s.a.w. (lihat: ‘Abd al-Ghani al-Daqar, al-Imam al-Nawawi, 144-145, Damsyik: Dar al-Qalam).


Saya suka dengan jawapan al-Imam al-Nawawi ini. Saya tahu, selepas ini banyak forum-forum perdana, ceramah-ceramah di radio dan televesyen akan memperkatakan tentang kewajipan berjimat cermat. Maka ustaz, ustazah dan penceramah pun –atas pemintaan penaja yang membayar harga ceramah- akan bersungguh-sungguh menyuruh orang-orang bawahan untuk berjimat cermat.
Dalil-dalil pun akan dibaca. Mungkin akan ada ustazah yang mencari cerita-cerita ajaib yang baru untuk dikaitkan dengan bab jimat cermat dan jangan membazir. Mungkin akan ada penceramah yang cuba menangis-menangis –seperti seorang pelakon berjaya yang menerima anugerah- bercerita kepada mak cik-makcik yang kusyuk menonton tentang azab seorang yang membazir ‘nasi lemaknya’.


Datanglah orang-orang kampung mendengar forum perdana dengan basikal atau motosikal sebagai menyahut seruan agar tidak membazir petrol. Adapun penceramah, datuk-datuk pengajur, YB-YB hanya menggunakan kenderaan mewah yang berkapasiti atas daripada 2000cc. Tujuannya untuk mengelakkan pembaziran wang kerajaan yang terpaksa dibayar kepada empunya kenderaan 2000cc ke bawah, lebih tinggi daripada 2000 ke atas.
Maka insaflah mak cik dan pak cik yang barangkali teringatkan tulang ikan yang pernah dibuangnya padahal masih ada sedikit sisa isinya yang melekat. Itulah membazir namanya. Maka, atas keinsafan dan taubat itu, mungkin ada yang akan mula mengurangkan makan nasi lemak daripada sebungkus seorang kepada sebungkus yang dikongsi bersama. Air kopinya yang memang sudah ‘ceroi’ akan ditukar kepada yang warna hitamnya antara kelihatan dan tidak. Maka selamat negara kita ini, disebabkan pakcik dan makcik, pak long dan mak long, pak lang dan mak lang di kampung sudah mengubah gaya hidup mereka.


Jika saya hadir ke forum yang seperti itu, saya ingin bertanya soalan, tapi soalan yang belum ‘dijakimkan’, “apakah agama ini dihantar oleh Allah untuk menghukum manusia bawahan dan menghalalkan yang lain tidur dalam kekenyangan dan kemewahan?”. Sebelum harga minyak naik, telah sekian mereka yang berada di teratak usang itu menjimat makan dan pakai. Saban hari mereka mengira belanja untuk memboleh mereka terus hidup di kala negara dunia belum menghadapi krisis harga minyak.
Saya tidak mahu membicarakan tentang kenaikan harga minyak dari sudut perjalanan ekonomi antarabangsa. Telah banyak pakar-pakarnya bicarakan. Tapi saya ingin bincangkan tentang soal pembaziran dan jimat-cermat. Ya, memang Islam memusuhi pembaziran. Bahkan al-Quran tidak pernah mempersaudarakan antara mana-mana pembuat dosa dengan syaitan, melainkan mereka yang membazirkan.
Allah menyebut dalam al-Quran: (maksudnya): “Dan berikanlah kepada kaum keluargamu, dan orang miskin serta orang musafir akan haknya masing-masing; dan janganlah engkau membazir dengan pembaziran yang melampau. Sesungguhnya orang-orang yang membazir itu adalah saudara-saudara syaitan, sedang syaitan itu pula sangat kufur kepada Tuhannya”. (Surah al-Isra: 26-27).


Demikianlah Allah persaudarakan pembazir dengan syaitan. Kesan pembaziran sangat besar. Lihat negara kita yang kaya dengan berbagai hasil. Sepatutnya kita akan tetap kukuh dan setiap rakyat akan menikmati kekayaan ini dengan adilnya. Namun, disebabkan pembaziran, harta negara yang sepatutnya dapat dimakan puluhan tahun, tetapi surut mendadak dalam masa beberapa tahun.
Maka, yang patut mendapat bantuan dan hak, tidak cukup untuk sampai kepadanya. Barang keperluan pula bertukar menjadi mahal. Pembaziran memusnahkan kehidupan rakyat bawahan dan menghalang hak yang sepatutnya sampai kepada mereka. Maka betapa wajar untuk para pembazir itu dipersaudarakan dengan syaitan. Apatah lagi dalam banyak keadaan, pembaziran itu lahir dari keangkuhan dan kesombongan. Sifat-sifat itulah jua yang menjadi asas kepada kekufuran syaitan.
Soalannya, mengapakah apabila kita membicarakan tentang pembaziran, kita hanya terbayang orang-orang bawahan di kampung ataupun bandar. Jika kita ingin meminta supaya setiap warga negara ini berjimat dan jangan membazir, maka bermulalah daripada atas. Bukan sekadar untuk ‘mengenakan si miskin yang sekian lama telah berjimat dan sudah tidak tahu apa yang hendak dijimatkan lagi. Mengapa kita hanya terbayang rakyat yang berada dalam rumah persendirian dan berbelanja dengan wang poketnya yang sudah lelah?
Kita sepatutnya terlebih meneliti semula bagaimana perbelanjaan yang menggunakan harta negara dan rakyat yang sedang berjalan di istana-istana, kediaman-kediaman rasmi kerajaan di peringkat negara dan negeri?. Apakah wajar di kala ini keraian untuk orang-orang besar sama ada sultan atau menteri begitu mewah? Makanan yang dihidangkan untuk mereka, harga satu meja kadang-kala boleh dimakan oleh ratusan rakyat bawahan. Karpet yang dipijak oleh mereka harganya ribuan bungkusan nasi yang dimakan oleh ‘orang biasa’.


Apakah patut di saat yang sebegini, ada istana atau kediaman rasmi menteri yang hendak ditambahmewahkan? Apakah patut orang-orang besar ini diraikan dengan hiburan atau pertunjukan dan konsert yang menelan puluhan ribu ringgit sempena sesuatu kunjungan mereka. Wang itu, wang negara. Wang itu, wang rakyat.
Apakah dalam masa yang sebegini mereka masih mendapat peruntukan untuk bersantai, bermain golf dan ‘berhiburan’ dengan menggunakan wang rakyat bawahan yang disuruh menjimatkan nasi lemak dan air kopi mereka?. Pembaziran sebegini lebih rapat menjadi saudara syaitan dibanding wang persendirian yang dibelanjakan.
Meminjam falsafah al-Imam al-Nawawi yang saya sebutkan tadi, jika orang atasan telah benar-benar berjimat, maka wajarlah untuk dikurangkan subsidi rakyat. Al-Nawawi telah dibuang negeri kerana enggan bersekongkol dengan perkara yang seperti ini. Namun, jika itu tidak dilakukan, ulama bukan burung kakak tua.


Saya mengambil risiko menulis hal ini. Tanggungjawab di hadapan Allah lebih besar daripada segala-galanya. Para ulama dahulu jauh lebih mulia, tidak dibandingkan kedaifan saya ini. Pun mereka telah menunaikan tanggungjawab al-Amr bil Ma’ruf dan al-An-Nahy ‘an al-Munkar ini. Semoga Allah menimbang tinta para ulama dengan darah para syuhada.
Telah berlaku tahun kesusahan dan kelaparan yang amat sangat di Semenanjung Arab pada zaman Amirul Mukminin ‘Umar bin al-Khattab. Dikenali dengan ‘Am al-Ramadah kerana seakan bagaikan warna ramad atau abu disebabkan kekurangan hujan, warna tanah dan warna kulit manusia yang bertukar disebabkan kekeringan. Ini berlaku pada antara tahun 17H dan 18H selama sembilan bulan.


Amirul Mukminin telah berhempas pulas menguruskan harta negara ketika itu bagi mengatasi kesusahan rakyat. Di samping kecemerlangan pengurusan, yang ingin disebutkan di sini kecemerlangan pendirian dan sikap. Ibn Jarir al-Tabari meriwayatkan bahawa ‘Umar bin al-Khattab tidak memakan pada tahun berkenaan lemak haiwan, susu dan daging sehingga orang ramai dapat memakannya. Barangan makanan berkurangan di pasar.


Pada suatu hari pekerjanya dapat membeli untuknya lemak dan susu namun dengan harga yang agak tinggi. ‘Umar enggan makan bahkan berkata: “Engkau telah menyebabkan lemak dan susu menjadi mahal, sedekahkan keduanya, aku bencikan pembaziran. Bagaimana aku dapat memahami keadaan rakyat jika tidak mengenaiku apa yang mengenai mereka?”. (Al-Tabari, 2/358, Beirut: Dar al-Fikr).


Juga diriwayatkan bahawa suatu hari pada tahun berkenaan disembelih unta lalu dimasak dan dibahagikan kepada orang ramai. Lalu diceduk masakan itu untuk dihidangkan juga buat ‘Umar. Tiba-tiba yang diceduk itu bahagian belakang unta dan hatinya. Lalu ‘Umar bertanya: “Dari mana diperolehi ini?”. Daripada unta yang kita sembelih hari ini. Kata ‘Umar: “Oh! Alangkah buruknya aku ini sebagai pemimpin, jika aku memakan bahagiannya yang baik lalu aku berikan rakyat makan yang sisa” (Ibn Sa’d, al-Tabaqat al-Kubra, 3/312, Beirut: Dar Sadir).
Maka alangkah buruknya seorang presiden, atau sultan, atau raja, atau perdana menteri, atau menteri besar, atau menteri yang makan dengan mewah daripada peruntukan harta negara atau negeri sedangkan rakyatnya dalam kesusahan. Ketika rakyat membilang butiran beras, helaian ringgit untuk persekolahan anak, keperitan membayar sewa rumah, api dan air, sementara mereka yang berkuasa ini pula menghadiri jamuan negara dan negeri itu dan ini.


Bermewahan dengan pertunjukan dan hiburan dari peruntukan wang negara. Kemudian bercuti rehat, tanpa rakyat ketahui apakah kepenatannya untuk rakyat. Kos cuti itu pula ditanggung oleh negara tanpa sebarang pulangan keuntungan buat rakyat. Alangkah zalim! Alangkah keji sikap yang sedemikian rupa.
Saya kadang-kala begitu hairan apabila seseorang dianggap ‘berjiwa rakyat’, hanya kerana makan nasi yang dijamu oleh rakyat, atau masuk ke kampung mendukung anak rakyat untuk beberapa minit bagi membolehkan wartawan mengambil foto. Apakah itu dinamakan berjiwa rakyat?


Jika hendak diiktiraf sebagai berjiwa rakyat, rasailah apa yang rakyat rasai. Orang seperti ‘Umar bin al-Khattab lebih mulia daripada segala keturunan atau pangkat yang ada di kalangan manusia. Kemuliaannya telah diiktiraf oleh Allah dan RasulNya. Dia ahli syurga dengan jaminan Allah dan RasulNya sementara politiknya tidak ada saingan yang menggugatnya. Namun tetap amanah dan jujurnya terhadap rakyatnya. Merasai penderitaan rakyat. Beliau idola kepimpinan kita sepatutnya. Walaupun beliau tidak pernah menyuruh orang menyembah atau menjulangnya, namun beliau dipuja oleh sejarah dan diangkat oleh Allah.


Kenaikan harga minyak menaikkan harga barang. Orang berpendapatan rendah menjadi mangsa. Agama berperanan untuk menyedarkan semua pihak tentang tanggungjawab terhadap rakyat. Dalam keadaan begini, antara perkara pertama yang patut dibentang kepada rakyat adalah pengurusan kemasukan dan pengagihan zakat. Zakat yang mungkin sampai kepada peringkat bilion ringgit di seluruh negara mesti diagihkan secara telus dan bijaksana.


Mengapa masih ada fakir miskin yang bagaikan meminta sedekat kepada pihak yang menguruskan zakat? Mengapa program tv lebih menjumpai si miskin dibanding pihak yang menguruskan zakat? Mengapa zakat masih berbaki dengan begitu banyak setiap tahun sedangkan kemiskinan masih banyak? Mengapa pihak yang menguruskan zakat kelihatan bertambah mewah, sementara yang patut menerima hak kelihatannya bertambah letih dengan keadaan sekarang?


Di masa inilah peranan zakat bagi memastikan setiap yang memerlukan memperolehinya tanpa kerenah birokrasi yang bukan-bukan. Jangan sampai untuk mendapat RM150 si miskin berulang alik berkali-kali dengan tambang sendiri, sementara yang mendakwa amil zakat mengisi minyak kereta dengan wang zakat atas nama amil! Ramai kata kita berjaya menguruskan zakat sebab kutipan yang tinggi. Saya katakan, pengurusan yang berjaya itu bukan sahaja kutipan semata, tetapi juga pengagihan secara telus, bijaksana dan bertanggungjawab.


Dalam usaha kerajaan menangani kemelut ekonomi hari ini, perkara-perkara yang disebutkan ini mestilah dipandang serius. Kejayaan sesebuah kerajaan menghayati penderitaan rakyat akan menjadikan mereka lebih disayangi dan disokong. Jika orang atas mengubah cara hidup, kita akan berkempen untuk semua agar mengubah cara hidup. Jika orang agama disuruh berkempen orang bawahan agar mengubah cara hidup, sementara melupai yang di atas, mereka sebenarnya cuba menjadikan agama sebagai candu agar seseorang melupai masalah yang sebenar.

Friday, June 19, 2009

LELAKI ITU

LELAKI ITU
(Tentang Prof Datuk Dr Ismail Mohd Salleh sebagai renungan buat adik-adik di Sekolah Pendidikan Khas)

Lelaki Itu
Bukanlah Pengemis dan Peminta
Walaupun siangnya gelap
Meskipun malamnya gelita

Lelaki Itu
Bukanlah penagih simpati di kaki lima
Tapi pemberi ilmu yang setia
Menabur budi di puncak menara

Lelaki Itu
Tidak pernah mengalah dengan suratan yang menimpa
Tidak pernah tewas dengan peningkatan usia
Dia tetap gagah dan perkasa
Demi kecemerlangan bangsa
Demi kegemilangan Negara

Lelaki Itu
Contoh yang nyata
ORANG KURANG UPAYA
Mampu Berjaya dan Ternama
Jika menjadi
ORANG KUAT USAHA.

Tn. Iskandar Tn. Ismail
Pantai Irama Bachok Kelantan

Wednesday, June 17, 2009

RUMAH YANG KUIMPIKAN

Manusia dianggap bertamadun bila hidup menetap. Malah, rumah atau tempat tinggal telah diiktiraf sebagai satu keperluan asas yang dimestikan ada.
Menyediakan tempat tinggal/ rumah( sendiri atau sewa) adalah satu kemestian. Bagi seseorang lelaki/suami ia adalah kewajipan berdasarkan kemampuannya. Rujuklah mana-mana kitab fiqh dalam mana-mana mazhab , pasti jawapannya sama sahaja. Iaitu wajib seseorang suami menyediakan nafkah kepada isteri dan anak-anaknya berdasarkan kemampuannya(ia termasuklah makanan, pakaian dan tempat tinggal).


Dulu sewaktu belajar di pondok terusan pasir tumboh(sewaktu cuti semester universiti ), sempat saya mmepelajari beberapa kitab, antaranya, sebuah kitab yang berjudul Idhahul Babايضاح) (البابyang ditulis oleh Shiekh Daud bin Abdullah al-Fatani. Dalam kitab tersebut dinyatakan secara terperinci tentang tanggungjawab seseorang suami termasuklah menyediakan tempat tinggal yang sewajarnya untuk isteri dan anak-anaknya.


Apapun rumah yang ingin dibina. Besar atau kecil. Kos sederhana atau mewah. Tapi, jangan dilupa satu perkara. Renunglah sabda Nabi s.a.w “ Janganlah kamu jadikan rumah-rumah kamu seumpama perkuburan, sesungguhnya syaitan akan lari dari rumah yang dibacakan di dalamnya surah al-Baqarah”(H/R muslim, Ahmad, al-Tirmizi dan Nasaii). Jadi, sedaya yang mampu dan sekudrat yang boleh pastikanlah ayat-ayat suci al-Quran sentiasa dibibir setiap penghuni rumah tersebut. Tak memadai sekadar gantung di dinding kerana ayat-ayat suci hendaklah dibaca, dihayati dan diamalkan. Tak ada masa, bodoh betul jika itu dijadikan alasan. Al-Quran mengandungi 6,236 ayat( dahulu ada yang mendakwa 6,666 ayat, tapi ia tidak tepat). Jadi, lazimkan membaca 10 ayat sehari(lepas solat maghrib 5 ayat dan lepas solat isyak 5 ayat). Ini bererti keseluruhan ayat al-Quran dapat kita selesaikan dalam tempoh 624 hari bersamaan 21 bulan atau 1 tahun 9 bulan. Di samping itu lazimkan dengan kitab Tafsir, paling senang ialah tafsir Pimpinan Al-Rahman.


‘Rumah’ kedua yang pasti kita diami ialah KUBUR. Mati itu pasti dan kita pasti merasainya nanti. Nabi s.a.w ada bersabda “ Kubur itu satu taman dari taman-taman syurga atau salah satu lubang dari lubang-lubang neraka”(H/R Al-Tabarani). Bagaimanakah ‘rumah’ kita ini. Taman syurgakah ia atau ia akan menjadi lubang-lubang neraka. Adakah ia akan diluaskan seluas mata memandang atau disempitkan hingga berselisih segala tulang. Ingatlah, kalau seseorang itu terlepas dari azab kubur maka akan mudahlah urusannya di akhirat nanti. Tapi, jika diazab di dalam kubur maka lebih teruklah azab yang bakal diterima di akhirat nanti. Samaada taman syurga atau lubang neraka, kita berhak memilihnya sewaktu nyawa masih dipinjamkan Tuhan kepada kita.

‘Rumah’ ketiga yang bakal kita diami dan kekal abadi menghuninya ialah alam AKHIRAT. Itulah distinasi terakhir kita. Kita hanya diberi dua jenis kediaman sahaja di sana. Bukan rumah pangsa, teres atau apa sahaja. Tapi, ia adalah SYURGA dan NERAKA. Kepada semua(terutamanya sahabatku yang telah dan bakal mendirikan rumahtangga) ingatlah, Allah berfirman “Hai orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu” surah At-Tahrim, ayat ke-6.


Saya berpesan kepada diri sendiri dan kepada semua sahabat. Janganlah hanya memikirkan tengtang saiz rumah yang ingin dibina. Jangan juga sekadar memikirkan perabot, langsir dan lain-lain keperluan yang bersifat dunia. Fikirkanlh juga tentang pengisian rohani di dalam rumah yang dibina agar kita terus selesa apabila berada di ‘rumah’ yang kedua(kubur) dan ketiga(akhirat) nanti.

Thursday, May 14, 2009

DALAM HATI SEORANG GURU

DALAM HATI SEORANG GURU.


Masih sahaja saya terfikirkan perihal profesion ini. Meskipun sudah hampir 8 tahun saya bergelar guru. (Di Sekolah Menengah Sains Lahad Datu Sabah, dari Jun 2001 hingga Disember 2006. Di SMK Dato Haji Mohd Taib, Chemor Perak, pula dari Januari 2007 hingga ke hari ini )

Apa yang saya fikirkan?

Saya tefikir sama ada mereka yg bergelar guru ini benar-benar seseorang pejuang atau seseorang pemberontak. Mungkin juga, seorang guru itu adalah seorang pejuang yang sedang memberontak. Dan mungkin juga, dia seorang pemberontak yang sedang berjuang.

Pejuang yang saya maksudkan ialah guru@golongan yang benar-benar ikhlas ingin menjadi pendidik. Memang itu yang dicita-citakan dan memang itu yang dihasratkan. Mereka ibarat hujan yang mencurah. Ke tanah mana sahaja ia singgah, pasti meninggalkan lembap dan basah.

Pemberontak pula ialah seorang yang kecewa dengan takdir yang menimpa. Atau lebih tepat lagi, mereka terpaksa menjadi guru kerana tidak ingin berkekalan dalam dunia pengangguran. Mereka tidak pernah bermimpi ingin menjadi guru tetapi tidak pula sanggup menganggur atas pelbagai faktor.

Kepada rakan-rakan guru dan yang bakal menjadi guru. Renungkanlah. Siapakah anda? Pejuang atau pemberontak. Atau, mungkin anda seorang pejuang yang sedang memberontak. Dan, mungkin juga anda seorang pemberotak yang sedang berjuang. Tanya sama hati dan jawablah dengan sejujurnya.

Pasti sahaja, kejayaan anak didik menjadi kepuasan bagi seseorang guru yang berwajah pejuang. Namun, kenaikan pangkat dan gaji pula adalah impian setiap guru yang berjiwa pemberontak. Jujur! Golongan ini lebih berbahaya dari virus selsema babi. Mereka sanggup ampu sana dan ampu sini. Mereka sangup jadi penjilat yang Maha Keji. Mereka sanggup menjadi pembodek yang Maha Laknat. Mereka sanggup ‘membunuh’ mana-mana guru yang dirasakan menghalang kedudukannya.

Satu sahaja nasihat saya kepada golongan yang MAHA KEJI dan MAHA LAKNAT ini. ANDA HARUS MEMANJAT DENGAN MESRA JIKA INGIN MEMETIK KEJAYAAN. JANGAN SESEKALI MEMIJAK KAWAN DAN JANGAN PULA MENCANTAS LAWAN. HATI-HATILAH SEWAKTU MEMANJAT. TAKUT-TAKUT TERSALAH BERPAUT DI DAHAN YANG RAPUH.

Kejayaan pelajar atau anak didik selain memberikan kepuasan kepada guru yang berwatak pejuang, ia juga akan menyerlahkan lagi kehebatan guru tersebut. Lihat sahaja Sheikhul Islam Imam Ibn Taimiyyah. Bukan setakat hebat dan terbilang tetapi beliau juga mampu melahirkan anak murid yang amat cemerlang. Siapa tidak kenal dengan Imam Ibn Kathir dan Imam Ibn Qayyim. Mereka antara anak didik Ibn Taimiyah yang banyak menabur jasa dalam dunia keilmuan islam.

Bangga juga jika dapat menjadi pendidik seperti Imam Bukhari. Dapat melahirkan ramai murid terbilang seperti Imam al-Tirmizi. Malah Imam Bukhari pernah berkata “ Sesiapa yang menyimpan Sunan al-Tirmizi di rumah, seolah-olah telah menyimpan Nabi di rumahnya.”

Bangga juga jika dapat jadi pendidik seperti Anne Suliven. Apa tidaknya, sebab dia berjaya melahirkan anak murid yang bernama Hellen Keller yang kemudiannya terkenal seantero dunia meskipun pekak dan buta.

Kepada mereka yang pernah menjadi anak didikku. Kejayaan kalian adalah kebanggaanku. Kalian adalah sebahagian dari sejarah silamku. Kalian pernah mewarnai kanvas hidupku. Kalian tetap mewangikan kenanganku. Ia harum semerbak di taman ingatanku. Kepada kalian semua, gurumu ini(selayaknya saya gunakan istilah bekas gurumu) ingin berpesan, Teruskan melangkah, meskipun di depan kalian ada duri yang berceracakkan. Walaupun dibelakang kalian ada api yang sedang marak menyala. Mungkin adakalanya api dan duri itu akan mencalar hati dan merobek perasaan kalian. Tapi, gurumu ini ingin tegaskan, jangan sesekali mematikan langkah. Sebab ada keindahan yang sedang menunggumu disebalik perjalananmu yang berselirat seribu itu.

Kepada mereka yang sedang kudidik. Ingin kutitipkan pesanan. Di hadapanmu adalah realiti yang harus kau depani. Untuk mara ke depan kau harus merentasi sungai sejarah. Sungai sejarah amat bererti dan sangat bermakna. Makna kehancuran golongan yang alpa. Erti kejayaan golongan yang cakna. Rentasilah sungai sejarah dengan penuh waspada. Jangan pula kau lemas dan tenggelam di dalamnya. Sebab sungai sejarah bukanlah untuk bernostalgia. Ia untuk mengejutkan mana-mana yang lena.

SELAMAT HARI GURU KEPADA GURU-GURU( SAMA ADA ANDA SEORANG PEJUANG MAHUPUN SEORANG PEMBERONTAK)

Tuesday, April 7, 2009

BILA GURU BERPOLITIK

Jika hari ini seorang menteri berkuasa,
Jika hari ini seorang raja menaiki takhta,
Jika hari ini seorang presiden sebuah negara,
Jika hari ini seorang ulama yang mulia,
Jika hari ini seorang peguam menang bicara,
Jika hari ini seorang penulis terkemuka,
Siapa saja menjadi dewasa,
Sejarah hanya dimulakan oleh seorang
Guru biasa.

Mulianya kerjaya guru. Berdasarkan sajak Allahyarham Usman Awang ini, kejayaan mereka ( menteri, raja, presiden, ulama, peguam dan penulis) dilakarkan oleh seorang insan yang bergelar guru.

JIKA HARI INI SEORANG MENTERI BERKUASA. Ayat ini saya renung berulang kali. Kenapa? Sebab sejak akhir-akhir ini ada cadangan agar guru dibenarkan berpolitik. Bukankah menjadi menteri itu(sebab nak jadi PM dan TPM terlalu sukar dan teramat payah) adalah kemuncak cita-cita seseorang politikus.

Tugas guru semakin mencabar. Mereka perlu lebih kreatif dan inovatif dalam mendidik anak bangsa. Mereka perlu mencari metode yang tepat agar ilmu yang diberi dapat dihadam dengan mudah dan cepat. Kepada para guru( juga kepada diri sendiri kerana saya juga salah seorang daripada mereka) eloklah dibaca novel Memoir Seorang Guru, yang ditulis oleh bekas seorang guru(ustaz) Azizi Haji Abdullah. Bijak sungguh cikgu Azizi menegur para guru dengan memaparkan konflik bapa dengan anaknya. Si bapa tidak mengizinkan anaknya menjadi guru kerana tugas guru terlalu mencabar. Ia memang mulia tapi, jika tersilap langkah ia akan megundang dosa. TERLEWAT masuk kelas walaupun sekadar satu minit sudah cukup untuk kita dituduh sebagai PELIWAT kesucian profesion ini. Sudah memadai untuk kita digelar perompak wang rakyat jika mendidik murid sekadar acuh tak acuh, sebab kita merampas hak orang lain yang mungkin lebih layak menjadi guru ( cuma nasib tidak menyebelahi mereka dalam permohonan KPLI yang di adakan) Nah! Berat sekali tugas guru. Berfikir baik-baik wahai adik-adikku yang ingin memohon KPLI.

Tapi, jika diizinkan berpolitik, saya amat menyakini, mereka yang bergelar guru ini akan terkejar ke sana- sini dan memerah otak memikirkan itu dan ini demi kepentingan parti yang mereka sokongi. Mereka akan menjawat jawatan ketua cawangan dan ketua bahagian. Setiausaha Cawangan/Bahagian. Atau jadi Biro itu dan Biro ini di dalam parti.
Tidak mustahil juga, jika ada guru yang menyuntik fahaman politik masing-masing kepada murid-murid yang masih hijau. Ini virus yang berbahaya sebab murid-murid ini belum dibekalkan dengan vaksin yang dapat mempertahankan mereka dari penyakit ‘gila politik dan politik gila’( ini dua istilah yang amat berbeza).

Sepatutnya para guru hanya ghairah berpolitik sewaktu pilihnraya sahaja (umum mahupun kecil). Itupun sekadar sebagai pengundi sahaja. Ghairah berlebihan terhadap politik akan menyebabkan masa depan anak bangsa kita tergadai. Oh! Risaunya.

Wednesday, April 1, 2009

PERLUKAH WANITA KE MASJID

(Artikel ini saya petik dari tulisan Ust Tuan Mohd Sapuan bin Tuan Ismail Pensyarah KIAS Kelantan). Moga ia merungkaikan segala keraguan yang mmebelit diri kita selama ini. Keraguan tentang perempuan.
Sering kita dengar para ustaz menyatakan bahawa wanita tidak digalakkan ke masjid. Tetapi ada juga di kalangan muslimat yang bertanya tentang logiknya larangan ini. Ini kerana bagi mereka, kenapa hanya larangan ke masjid yang dicanang, tetapi tidak pula dicanang larangan ke tempat-tempat yang lain?

Kalau kita melihat kepada hukum solat berjemaah kepada wanita di masjid, kita akan dapati para ulamak sepakat menyatakan bahawa solat jemaah tidaklah wajib kepada kaum wanita. Ini ada disebutkan oleh al-Hafiz Ibn Hazm dalam kitabnya al-Muhalla. Kita juga dapati sebahagian daripada mereka memakruhkan bagi wanita untuk ke masjid, terutamanya kepada para pemudi. Dan alasan yang biasa diberikan adalah kerana bimbangkan fitnah. Dan kita juga dapati bahawa mereka telah sepakat menyatakan bahawa tuntutan solat berjemaah kepada kaum wanita tidaklah sama seperti kepada kaum lelaki. Berkata Imam Nawawi dalam kitabnya al-Majmu': “terdapat beberapa perbezaan antara lelaki dan perempuan dalam hukum solat berjemaah, antaranya ialah: tuntutannya tidaklah sama seperti tuntutan kepada kaum lelaki”.
Kebanyakan ulamak pula mengaggap bahawa solat di rumah adalah lebih baik bagi kaum wanita berbanding di masjid. Pendapat mereka ini bersesuaian dengan Sabda Nabi s.a.w.: “…dan rumah kediaman mereka adalah lebih baik bagi mereka”. Riwayat Imam Ahmad dan Abu Daud.

Walau bagaimana pun, kita juga dapati bahawa para ulamak sepakat tidak mengharamkan mereka ke masjid. Berkata al-Imam Ibnul Jauzi: “Harus bagi seorang perempuan untuk keluar ke masjid untuk solat berjemaah bersama kaum lelaki” (Lihat: Ahkamun Nisa', m/s 36, cetakan pertama, Matbaah al-Halabi, Mesir, 1994).Bahkan ada di kalangan mereka yang menganggap bahawa elok juga bagi kaum wanita untuk datang solat berjemaah di masjid. Berkata al-Hafiz Ibn Hazm dalam kitabnya al-Muhalla: “Jika hadir seorang wanita ke masjid untuk bersolat berjemaah bersama kaum lelaki, maka itu adalah satu perkara yang baik” . Dan ini adalah pendirian mazhab Zohiri. Bagi mereka hadis yang menyatakan kelebihan solat berjemaah mengatasi solat bersendirian dengan 27 darjat tidak boleh dikhususkan untuk kaum lelaki sahaja. Lihat al-Mufassal Fi Ahkamil Mar'ah, jilid 1, m/s 212.

Sebenarnya tidak ada nas yang jelas melarang wanita ke masjid, bahkan nas yang ada hanyalah menyatakan bahawa solat di rumah adalah lebih baik. Nas ini adalah penutup kepada hadis yang menyatakan bahawa mereka perlu diberikan keizinan untuk ke masjid. Sabda Nabi s.a.w.: "Jangan kamu menegah kaum wanita ke masjid-masjid, dan (solat mereka di) rumah-rumah mereka adalah lebih baik". Hadis sohih riwayat Abu Daud, Kitabus Solah.

Dan terdapat juga kata-kata Siti Aisyah yang seolah-olah menunjukkan bahawa kaum wanita dilarang ke masjid. Aisyah berkata: “Kalaulah Rasulullah s.a.w. melihat apa yang telah dilakukan oleh wanita sekarang (zaman beliau), nescaya baginda akan melarang mereka (ke masjid), sebagaimana telah dilarang perempuan Bani Israil. Riwayat Imam Bukhari. Berkata al-Hafiz Ibn Hajar al-Asqalani: “..kata-kata Aisyah itu tidaklah mengubahkan hukum (yang sedia ada). Ini kerana beliau gantungkan (larangan) tadi dengan satu syarat yang tidak wujud, yang hanya berdasarkan sangkaan beliau sahaja. Perkataan beliau: “Kalaulah Rasulullah s.a.w. melihat” boleh (dijawab dengan) dikatakan bahawa baginda tidak melihatnya dan tidak melarangnya. Maka kekallah hukum (yang asal, iaitu tiada larangan). Bahkan Aisyah sendiri tidaklah secara jelas melarang, sekalipun perkataannnya itu menunjukkan bahawa beliau seolah-olah melarangnya.
Lagipun Allah SWT telah pun mengetahui apa yang akan dilakukan oleh para wanita, dan Dia tidaklah mewahyukan kepada NabiNya untuk melarang mereka. Kalaulah apa yang mereka lakukan itu memerlukan dilarang mereka ke masjid, maka melarang mereka ke pasar-pasar adalah lebih utama. Lihat Fathul Bari, kitabul Azan, juz 2, m/s 445.
Kerana inilah mereka juga perlu diberikan keizinan untuk pergi solat berjemaah di masjid, walaupun pada malam hari. Sabda Rasulullah s.a.w. seperti yang diriwayatkan oleh Ibn Umar: "Berilah keizinan kepada wanita-wanita kamu untuk ke masjid pada malam hari". Hadis riwayat Bukhari dan Muslim. Lihat: Ahkamun Nisa', m/s 39. Kaum wanita di zaman Rasulullah s.a.w. juga menghadiri solat berjemaah di masjid, dan Rasulullah s.a.w. tidaklah menghalang mereka. Bahkan dalam hadis riwayat Imam Bukhari dan Muslim, Aisyah menyatakan bahawa kaum muslimat datang berjemaah solat subuh bersama Rasulullah s.a.w., dan mereka tidaklah dapat dicam kerana hari masih gelap (sekalipun sudah ada cahaya pagi). Isteri-isteri Rasulullah s.a.w. pula, bukan sahaja datang ke masjid, bahkan mereka juga beriktikaf di masjid di bulan Ramadhan. Semua nas ini dengan jelas menunjukkan bahawa wanita harus untuk ke masjid dan kita tidak sepatutnya menghalang mereka.

Kalaulah kaum wanita dihalang ke masjid atas alasan fitnah, maka kenapa kita tidak menghalang anak-anak perempuan kita ke sekolah atas alasan yang sama? Tidakkah fitnah pergaulan bebas di sekolah lebih teruk daripada di masjid? Tidakkah gangguan yang bakal dihadapi mereka semasa ke sekolah atau ke kolej dan di kolej atau universiti itu lebih besar daripada ke masjid? Kenapakah mereka dihalang ke masjid yang berdekatan dengan rumah mereka, tetapi tidak dihalang ke kolej atau universiti yang jaraknya lebih jauh? Kenapakah anak-anak perempuan kita atau isteri-isteri kita dibenarkan ke tempat kerja, shopping kompleks, ke pasar-pasar bahkan ke semua tempat kecuali tempat yang paling mulia, iaitu rumah-rumah Allah? Kenapakah wanita Islam dihalang ke masjid-masjid, sedangkan wanita-wanita Kristian, Yahudi dan sebagainya tidak dihalang ke kuil atau gereja? Adakah wanita yang sedang beribadat di dalam masjid itu lebih buruk dan lebih besar fitnahnya berbanding dengan yang sedang menonton tv di rumah?

Bagi saya, kalaulah kita ingin berbincang mengenai hukum wanita ke masjid , kita jangan hanya melihat kepada hukum solat berjemaah yang ditulis dalam kitab-kitab Fiqh. Ini kerana hukum tersebut hanya untuk hukum datang berjemaah ke masjid. Padahal kita juga perlu melihat bahawa masjidlah tempat penyebaran ilmu dan kefahaman mengenai Islam. Kerana inilah Dr Yusof al-Qardawi berkata: "Solat seorang perempuan di rumahnya itu lebih baik jika dia ke masjid hanya untuk berjemaah, tanpa sebarang faedah lain, tetapi jika ada faedah yang lain seperti mendengar tazkirah keagamaan, mempelajari sesuatu ilmu atau mendengar bacaan al-Qur'an daripada qari yang khusyuk, maka pergi ke masjid itu adalah lebih baik". Ini kerana kewajiban belajar agama dan mendengar tazkirah bukan tertentu untuk golongan lelaki sahaja.
Bahkan terdapat hadis yang khusus yang menyatakan kelebihan belajar di masjid. Sabda Nabi s.a.w.: “Sesiapa yang datang ke masjid dan tidak ada tujuan baginya melainkan mempelajari kebaikan atau mengajarnya, maka baginya pahala haji yang sempurna”. Hadis riwayat Tobarani dan al-Albani mengangapnya sohih. Lihat Sohih Targhib wat Tarhib, m/s 38.

Tambahan lagi, ramai di kalangan kita yang tidak mengajarkan anak isteri mereka mengenai Islam, samada kerana tidak mampu atau tidak mempunyai masa. Dan kalaulah kita sudah pun mengajarkan mereka agama sekalipun, adakah kita mampu memberikan tazkirah yang boleh mengetuk pintu hati mereka (seperti para ustaz di masjid) supaya mereka nampak keagungan Allah SWT dan ingin mendekatkan diri kepadaNya serta menyucikan hati nurani mereka?
Kalaulah dunia sekarang sedang memberikan kepada para wanita segala hak mereka samada dari sudut ekonomi, politik, sosial dsbg, kenapakah hak mereka untuk berada di rumah Allah dan mendekatkan diri mereka kepada Yang Maha Pencipta dihalang? Tidakkah hak ini tidak kurang pentingnya?

Walau bagaimana pun, wanita perlu meminta keizinan suami atau wali untuk ke masjid. Dan tidak patut bagi seorang ayah atau seorang suami untuk menghalang kecuali ada sebab yang munasabah. Dan mereka juga hendaklah menjaga adab-adab berikut:-
Keluar dalam keadaan menutup aurat dan berpakaian sopan
Tidak bersolek dan memakai bau-bauan
Lebih elok dalam keadaan ditemani dengan mahram, suami, atau kawan-kawan.
Sebagai mengakhiri artikel ini, saya akan naqalkan kata-kata Dr Yusof al-Qardhawi dalam perkara ini. Beliau berkata: "Sebahagian daripada kaum lelaki sekarang ini telah pun keterlaluan dalam masalah wanita, dan mereka langsung tidak menyokong fikrah harusnya wanita ke masjid, walau dalam keadaan apa sekalipun. Walaupun ada dinding yang kukuh yang membataskan antara lelaki dan perempuan di masjid, yang mana dinding seperti ini tidak pun ada pada zaman Rasulullah s.a.w.. Katanya lagi: "Ini semua adalah disebabkan oleh kerana keterlaluan dan kurangnya kesedaran".

Saya juga di sini ingin menyeru (terutamanya kepada para ustaz), sebagaimana seruan Syeikh Dr Yusuf Qardhawi: "Sesungguhnya saya tanpa segan menyeru supaya bukakanlah kepada para perempuan untuk ke rumah-rumah Allah, supaya mereka juga dapat mencari kebaikan, mendengar peringatan dan mempelajari agama. Keluar mereka ini sedikit sebanyak boleh memberikan kegembiraan kepada mereka (dalam perkara yang bukan maksiat), selagi mana mereka keluar dalam keadaan bersopan, menutup aurat dan tanpa solekan yang diharamkan”.

Wednesday, January 7, 2009

APABILA ZINA LEBIH MUDAH DARIPADA KAHWIN

Assalamualaikum,
Berikut adalah tulisan Dr Asri Zainal Abidin(bekas mufti Perlis). Marilah kita ambil iktibar daripada tulisan beliau ini.

Apabila Zina Lebih Mudah Daripada Kahwin
Disiarkan pada Nov 23, 2008 dalam kategori
Ibadat
Minggu depan adalah minggu terakhir saya sebagai Mufti Negeri Perlis. Tulisan hari ini adalah yang kedua sebelum yang terakhir pada minggu hadapan. Banyak perkara yang ingin saya kongsikan sepanjang tempoh dua tahun menjadi mufti.
Namun, nampaknya saya terpaksa tangguhkan terlebih dahulu hasrat itu kerana buat penghabisan kali di atas jawatan ini saya ingin menyentuh kerenah perkahwinan dalam negara ini. Hal ini penting terutama menjelang musim cuti sekolah kerana ramai yang akan berkahwin.
Antara peruntuh nilai-nilai baik dalam kehidupan manusia hari ini adalah apabila dimudahkan yang haram dan disukarkan yang halal. Sedangkan Islam menyuruh kita membentuk suasana atau iklim kehidupan yang menyukarkan yang haram dan memudah yang halal. Itulah tanggungjawab pemerintah dan umat iaitu menegak yang makruf dan mencegah yang munkar.
Menegak yang makruf itu adalah dengan cara menyuruh, memudah dan membantu ke arah tersebut. Sementara mencegah yang munkar adalah dengan cara menghalang, melarang dan menyukarkan jalan untuk sampai kepadanya. Namun, jika masyarakat hari ini menyusahkan yang halal dan menyenangkan yang haram, tanda kita begitu menjauhi ruh syariat islam yang hakiki yang diturunkan oleh Allah s.w.t.
Antara perkara yang selalu disusahkan adalah urusan perkahwinan. Kesusahan membina rumahtangga itu kadang-kala bermula dari keluarga sehingga ‘ketidak fahaman’ tok kadi dan seterusnya pengurusan pejabat agama dan mahkamah syariah. Kerenah-keranah yang berbagai telah memangsakan hasrat pasangan untuk mendapat ‘nikmat seks’ secara halal. Lebih menyedihkan apabila kerenah-keranah itu wujud disebabkan kepentingan-kepentingan luar yang bukan kepentingan pasangan secara langsung.
Umpamanya, urusan kenduri kahwin atau walimah telah dijadikan jambatan kesombongan ibubapa atau keluarga sehingga ditangguh perkahwinan bagi memboleh kenduri besar-besaran dibuat demi menjaga taraf ‘jenama keluarga’. Sehingga ada pasangan yang terpaksa menunggu bertahun kerananya.
Apatah jika keluarga membebankan semua belanja kepada bakal pengantin. Maka bakal pengantin terpaksa mengikat ‘nafsu seks’ hanya kerana hendak menjaga nafsu menunjuk-nunjuk keluarga. Walaupun kenduri kahwin itu disuruh, namun memadailah dengan kadar yang termampu. Tidak semestinya ‘ditumbangkan’ seekor lembu, atau dipanggil orang sekampung atau sebandar, atau dijemput semua rakan taulan.
Seseorang mengadakannya dengan kadar kemampuannya, seperti sabda Nabi s.a.w:
“Buatlah walimah walaupun sekadar seekor kambing” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).
Dalam ertikata lain, jika hanya mampu kenduri laksa, atau bihun atau mee pun tidak mengapa, asalkan diadakan walimah. Apa yang penting perkahwinan yang halal telah dilunaskan. Janganlah macam orang dulu apabila anaknya sebut ingin berkahwin, bapanya akan bertanya; “kau dah ada lembu ke nak buat kenduri?”. Maka bertangguhlah hasrat si anak. Padahal bukan anaknya ingin berkahwin dengan lembu, dia ingin berkahwin dengan kekasihnya.
Sepatutnya si bapa bertanya: “kau dah ada pasangan ke?”. Itulah soalan yang betul. Lembu tidak termasuk dalam rukun nikah. Apa yang lebih buruk apabila ada pihak yang menjadikan medan walimah sebagai pentas menunjuk-nunjuk kekayaan harta lalu hanya dijemput orang yang ‘berjenama’ dan ditinggalkan saudara-mara, kawan-rakan, jiran-tetangga yang tidak setaraf.
Nabi s.a.w. bersabda:
“Seburuk makanan adalah makanan walimah yang dijemput orang kaya dan ditinggalkan orang miskin..” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim).
Maka, menderitakan bakal suami-isteri disebabkan keangkuhan keluarga.
Saya bukan anti kursus kahwin. Amat baik kursus tersebut jika diuruskan dengan mantap dan betul. Dalam kursus tersebut boleh disampaikan maklumat hukum-hakam nikah yang disyariatkan Allah sehingga generasi muda dapat melihat betapa cantik dan indahnya Islam. Syariat Islam yang mudah dan penuh hikmat dapat diserap dalam pemikiran bakal pasangan, kursusnya mereka yang masih muda. Agar mereka dapat menyelami kehebatan ajaran Islam ini. Maka kursus itu menjadi saluran dakwah penuh professional, mantap, berkesan dalam jiwa dan penghayatan.
Malangnya, kursus kahwin hari ini seakan projek lumayan untuk mengaut yuran peserta. Bukan sedikit saya terima laporan seluruh negara penceramah kursus kahwin yang berunsur lucah, lawak bodoh serta menggambarkan Islam begitu menakut dan susah untuk difahami dan dihayati. Hukum-hakam diterangkan secara berbelit-belit dan menyerabutkan peserta. Maka, kita lihat walaupun yuran kursus nampaknya makin tinggi dan peserta semuanya diwajibkan berkursus, masalah keretakan rumah tangga bagi generasi baru makin meningkat.
Saya juga amat tidak selesa melihat tok kadi yang selalu mendera pengantin agar mengulang-ulang lafaz terima (ijab) ketika akad nikah kononnya belum sah. Akad itu digambarkan begitu sulit dan susah sehingga seseorang menjadi terketar-ketar untuk menyebutnya. Diatur ayat lafaz akad itu dengan begitu skima sehingga pengantin kesejukan untuk menghafalnya.
Padahal akad nikah hanyalah bagi menggambar persetujuan kedua belah pihak menjadi suami isteri yang sah. Apa-apa sahaja lafaz yang membawa maksud kepada tujuan tersebut maka ia sah. Jika bapa bakal isteri menyebut “saya nikahkan saudara dengan anak saya Fatimah”, lalu bakal suami menjawab: “saya terima, atau saya bersetuju” atau mungkin ditambah “saya terima nikahnya” atau “saya bersetuju bernikah dengannya” seperti yang diminta oleh sesetengah sarjana dalam Mazhab al-Syafi’i, maka sahlah ijab dan qabul tersebut. Tidak disyaratkan mesti satu nafas atau dua nafas atau berjabat tangan atau menyusun ayat dalam bahasa sanskrit lama atau ayat tok kadi yang digunakan sebelum merdeka.
Sehinggakan sarjana fekah semasa Dr Abd al-Karim Zaidan dalam karya al-Mufassal fi Ahkam al-Marah wa al-Bait al-Muslim menyebut:
“Jika seseorang lelaki berkata kepada lelaki yang lain: “Nikahkan saya dengan anak perempuan awak”, lalu si bapa itu menjawab: “Aku nikahkan engkau”. Atau si bapa berkata kepada bakal suami: “bernikahlah dengan anak perempuanku”. Lalu bakal suami menjawab: “aku nikahinya”. Kedua contoh di atas adalah sah nikah berdasarkan apa yang disebutkan dalam Sahih al-Bukhari dan Sahih Muslim: Sesungguhnya seorang arab badawi telah meminang wanita yang telah mempelawa dirinya untuk Nabi s.a.w (ingin berkahwin dengan Nabi s.a.w), arab badawi itu berkata:”Nikahilah dia denganku”. Jawab Nabi s.a.w.: “Aku nikahkan engkau dengannya bermaharkan al-Quran yang ada bersamamu”. (al-Mufassal, 6/87, Beirut: Muassasah al-Risalah).
Bahkan dalam Sahih al-Bukhari ada bab yang al-Imam al-Bukhari letakkan ia berbunyi: Bab Iza Qala al-Khatib li al-Wali Zawwijni Fulanah, faqala qad Zauwajtuka bi Kaza wa Kaza, Jaza al-Nikah Wa In Lam Yaqul li al-Zauj Aradita au Qabilta, maksudnya: Bab Apabila Lelaki Yang Meminang Berkata Kepada Wali Perempuan: “Kahwinilah aku dengan wanita berkenaan”, lalu dia menjawab: “Aku nikahkan engkau dengannya bermaharkan sekian dan sekian, maka sah nikahnya walaupun tidak ditanya si suami apakah engkau setuju, atau terima”.
Inilah kesimpulan yang dibuat oleh al-Imam al-Bukhari berdasarkan hadis-hadis dalam bab nikah yang diteliti olehnya. Apa yang penting proses ijab dan qabul amatlah mudah. Ia adalah lafaz yang difahami oleh kedua belah pihak serta dua saksi yang menjelaskan kehendak dan persetujuan untuk berkahwin atau menjadi suami dan isteri. Apabila proses itu berlaku maka ia sah.
Tidak pernah ada dalil yang menyatakan mestilah satu nafas, atau tidak terputus nafas seperti diada-adakan oleh sesetengah pihak. Paling tinggi yang boleh kita kata adalah tidak boleh ada ruang yang menyebabkan salah satu pihak mengelirukan atau dikelirukan dalam menyatakan persetujuan nikah. Justeru itu Syeikhul Islam Ibn Taimiyyah r.h (meninggal 728H) menyebut:
“Nikah itu terlaksana (sah) dengan apa sahaja yang dihitung oleh orang ramai sebagai nikah; dalam apa bahasa, atau lafaz atau perbuatan”. (petikan Sayyid Sabiq, Fiqh al-Sunnah, 2/355).
Apa yang ingin saya jelaskan betapa proses ijab qabul itu begitu mudah dan senang. Memadai jika bakal suami menjawab: “aku terima nikahnya”. Tidak timbul terpaksa berulang kali seperti yang dibuat oleh sesetengah pihak membuli pengantin. Jika jawapan yang diperlukan begitu ringkas dan jelas, dan pengantin pun telah melakukannya, mengapa pula ada tok kadi yang sengaja bertanya hadirin: perlu ulang ke? Lalu mereka pun dengan sukanya menyebut beramai-ramai ‘sekali lagi!, sekali lagi! Ini adalah permainan buli yang cuba dicampur aduk dengan hukum syarak.
Setelah berkahwin, rumahtangga yang dibina seperti yang diajar oleh Islam hendaklah menjadi syurga, bukan neraka. Jika perkahwinan tidak dapat membawa kebahgiaan, insan tidak disuruh memperjudikan hidup keseluruhan kerana isteri atau suaminya. Walaupun talak itu bukan perbuatan yang baik, namun ia dibenarkan jika terpaksa.
Insan mempunyai matlamat hidup, bukan sekadar untuk bertungkus lumus kerana masalah seorang lelaki atau wanita. Maka Islam mengajar cara-cara yang berbagai demi menyelamatkan rumah tangga dari talak. Jika gagal, Islam juga mengajar talak untuk mengelakkan kezaliman berlaku antara salah satu pihak; suami atau isteri. Firman Allah: (maksudnya)
“Dan apabila kamu menceraikan isteri-isteri (kamu) kemudian mereka (hampir) habis tempoh idahnya maka bolehlah kamu pegang mereka (rujuk) dengan cara yang baik atau lepaskan mereka dengan cara yang baik. dan janganlah kamu pegang mereka (rujuk semula) dengan tujuan memberi mudarat, kerana kamu hendak melakukan kezaliman (terhadap mereka); dan sesiapa yang melakukan demikian maka sesungguhnya dia menzalimi dirinya sendiri. dan janganlah kamu menjadikan ayat-ayat hukum Allah itu sebagai ejek-ejekan (dan permainan). dan kenanglah nikmat Allah yang diberikan kepada kamu, (dan kenanglah) apa yang diturunkan kepada kamu Iaitu Kitab (Al-Quran) dan hikmat, untuk memberi pengajaran kepada kamu dengannya. dan bertaqwalah kepada Allah serta ketahuilah: sesungguhnya Allah Maha mengetahui akan tiap-tiap sesuatu” (Surah al-Baqarah, ayat 231).
Jika penerusan perkahwinan hanya memberi mudarat kepada pasangan, maka talak itu disuruh oleh al-Quran. Malanglah kaum wanita yang sepatutnya telah dikeluarkan oleh al-Quran dari kezaliman atau kemudaratan si suami, tiba-tiba terjatuh dalam kezaliman batin akibat proses birokrasi mahkamah yang bernama syariah.
Maka, wanita hari ini ada yang terseksa batinnya kerana menunggu proses mahkamah yang kadang-kala memakan masa bertahun-tahun. Bagaimana mungkin isteri yang sudah tujuh lapan tahun suaminya tidak mengambil tahu soal nafkah zahir dan batin tetap disahkan oleh mahkamah bahawa dia masih suami sekalipun isteri berulang meminta dipisahkan. Kata Dr Karim ‘Abd al-Karim Zaidan menyebut:
“Jika suami gagal menunaikan nafkah untuk isteri, kadi memisah antara mereka jika isteri memilih untuk berpisah…Hal ini diriwayatkan dari sejumlah para sahabat dan tabi’in” (al-Mufassal, 7/217).
Beliau juga memetik apa yang disebut oleh al-Dardir dalam al-Syarh al-Kabir: “Bagi isteri boleh menuntut dipisahkan dari suami disebabkan mudarat yang dilakukannya; iaitu apa yang tidak diizinkan oleh syarak untuk dia buat seperti meninggalkan isteri atau memukulnya tanpa sebab dibenarkan syarak. Atau memaki dia atau bapanya seperti menyebut: Wahai anak anjing, atau wahai anak kafir! Atau wahai anak orang yang dilaknat”.
Dr Zaidan seterusnya memetik apa yang disebut oleh al-Imam Ibn Taimiyyah:
“Maka dianggap memberi mudarat kepada isteri yang boleh dipisah (dipasakh) apabila suami meninggalkan persetubuhan dalam apa keadaan sekalipun. Samada suami sengaja atau tidak sengaja”. (ibid 8/439).
Semua perbahasan yang begitu banyak boleh didapati dalam khazanah Islam itu menggambarkan rumahtangga untuk kebahagiaan hidup insan bukan untuk kedukaan mereka. Jika rumahtangga itu mengundang kedukaan, insan diberi peluang keluar oleh syarak untuk keluar dari daerah itu dengan segera. Malanglah, jika pintu keluar itu dihalang oleh kerenah biorokrasi mahkamah. Hakim barang kali ringan lidahnya menyebut: “kita tangguhkan perbicaraan kerana suami tidak hadir” sedangkan kesan jiwa begitu besar dan berat ditanggung oleh isteri.
Sebenarnya dalam Islam, jalan kepada halal dan kebahagian dibuka dengan begitu luas dan mudah. Dukacita, jika atas nama agama kita menyusahkan jalan yang halal dan dalam masa yang sama ada pula pihak-pihak lain yang memudahkan jalan yang haram. Perlaksanaan agama hendaklah bukan sahaja mendakwa adil, tetapi hendaklah juga kelihatan adil.