Friday, June 19, 2009

LELAKI ITU

LELAKI ITU
(Tentang Prof Datuk Dr Ismail Mohd Salleh sebagai renungan buat adik-adik di Sekolah Pendidikan Khas)

Lelaki Itu
Bukanlah Pengemis dan Peminta
Walaupun siangnya gelap
Meskipun malamnya gelita

Lelaki Itu
Bukanlah penagih simpati di kaki lima
Tapi pemberi ilmu yang setia
Menabur budi di puncak menara

Lelaki Itu
Tidak pernah mengalah dengan suratan yang menimpa
Tidak pernah tewas dengan peningkatan usia
Dia tetap gagah dan perkasa
Demi kecemerlangan bangsa
Demi kegemilangan Negara

Lelaki Itu
Contoh yang nyata
ORANG KURANG UPAYA
Mampu Berjaya dan Ternama
Jika menjadi
ORANG KUAT USAHA.

Tn. Iskandar Tn. Ismail
Pantai Irama Bachok Kelantan

Wednesday, June 17, 2009

RUMAH YANG KUIMPIKAN

Manusia dianggap bertamadun bila hidup menetap. Malah, rumah atau tempat tinggal telah diiktiraf sebagai satu keperluan asas yang dimestikan ada.
Menyediakan tempat tinggal/ rumah( sendiri atau sewa) adalah satu kemestian. Bagi seseorang lelaki/suami ia adalah kewajipan berdasarkan kemampuannya. Rujuklah mana-mana kitab fiqh dalam mana-mana mazhab , pasti jawapannya sama sahaja. Iaitu wajib seseorang suami menyediakan nafkah kepada isteri dan anak-anaknya berdasarkan kemampuannya(ia termasuklah makanan, pakaian dan tempat tinggal).


Dulu sewaktu belajar di pondok terusan pasir tumboh(sewaktu cuti semester universiti ), sempat saya mmepelajari beberapa kitab, antaranya, sebuah kitab yang berjudul Idhahul Babايضاح) (البابyang ditulis oleh Shiekh Daud bin Abdullah al-Fatani. Dalam kitab tersebut dinyatakan secara terperinci tentang tanggungjawab seseorang suami termasuklah menyediakan tempat tinggal yang sewajarnya untuk isteri dan anak-anaknya.


Apapun rumah yang ingin dibina. Besar atau kecil. Kos sederhana atau mewah. Tapi, jangan dilupa satu perkara. Renunglah sabda Nabi s.a.w “ Janganlah kamu jadikan rumah-rumah kamu seumpama perkuburan, sesungguhnya syaitan akan lari dari rumah yang dibacakan di dalamnya surah al-Baqarah”(H/R muslim, Ahmad, al-Tirmizi dan Nasaii). Jadi, sedaya yang mampu dan sekudrat yang boleh pastikanlah ayat-ayat suci al-Quran sentiasa dibibir setiap penghuni rumah tersebut. Tak memadai sekadar gantung di dinding kerana ayat-ayat suci hendaklah dibaca, dihayati dan diamalkan. Tak ada masa, bodoh betul jika itu dijadikan alasan. Al-Quran mengandungi 6,236 ayat( dahulu ada yang mendakwa 6,666 ayat, tapi ia tidak tepat). Jadi, lazimkan membaca 10 ayat sehari(lepas solat maghrib 5 ayat dan lepas solat isyak 5 ayat). Ini bererti keseluruhan ayat al-Quran dapat kita selesaikan dalam tempoh 624 hari bersamaan 21 bulan atau 1 tahun 9 bulan. Di samping itu lazimkan dengan kitab Tafsir, paling senang ialah tafsir Pimpinan Al-Rahman.


‘Rumah’ kedua yang pasti kita diami ialah KUBUR. Mati itu pasti dan kita pasti merasainya nanti. Nabi s.a.w ada bersabda “ Kubur itu satu taman dari taman-taman syurga atau salah satu lubang dari lubang-lubang neraka”(H/R Al-Tabarani). Bagaimanakah ‘rumah’ kita ini. Taman syurgakah ia atau ia akan menjadi lubang-lubang neraka. Adakah ia akan diluaskan seluas mata memandang atau disempitkan hingga berselisih segala tulang. Ingatlah, kalau seseorang itu terlepas dari azab kubur maka akan mudahlah urusannya di akhirat nanti. Tapi, jika diazab di dalam kubur maka lebih teruklah azab yang bakal diterima di akhirat nanti. Samaada taman syurga atau lubang neraka, kita berhak memilihnya sewaktu nyawa masih dipinjamkan Tuhan kepada kita.

‘Rumah’ ketiga yang bakal kita diami dan kekal abadi menghuninya ialah alam AKHIRAT. Itulah distinasi terakhir kita. Kita hanya diberi dua jenis kediaman sahaja di sana. Bukan rumah pangsa, teres atau apa sahaja. Tapi, ia adalah SYURGA dan NERAKA. Kepada semua(terutamanya sahabatku yang telah dan bakal mendirikan rumahtangga) ingatlah, Allah berfirman “Hai orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu” surah At-Tahrim, ayat ke-6.


Saya berpesan kepada diri sendiri dan kepada semua sahabat. Janganlah hanya memikirkan tengtang saiz rumah yang ingin dibina. Jangan juga sekadar memikirkan perabot, langsir dan lain-lain keperluan yang bersifat dunia. Fikirkanlh juga tentang pengisian rohani di dalam rumah yang dibina agar kita terus selesa apabila berada di ‘rumah’ yang kedua(kubur) dan ketiga(akhirat) nanti.