Friday, December 25, 2009

Post- Mortem

Cerpen saya ini telah disiarkan di dalam ahbar Berita Minggu (Ahad 26. Jun .2005)

POST- MORTEM.
Tn. Iskandar Ismail( Shameel Iskandar)

Kau memang hebat. Dirimu memang genius. Itulah anugerah Tuhan kepadamu. Berbekalkan genius jualah, kau mengejutkan dunia yang sedang lena. Kau mendakwa menemui sejenis baru yang telah tersedia wujud sejak jutaan tahun dahulu. Kau namakan ia sebagai virus kebinatangan. Virus ini katamu, akan menyerang sel-sel kemanusiaan yang ada dalam jasad manusia dan akhirnya ia akan berhabitat dalam jasad tersebut. Bila ini berlaku segala sifat dan sikap manusia akan bertukar menjadi sifat dan sikap binatang. Ia akan mengubah watak dan perwatakan manusia kepada watak dan perwatakan binatang. Atau dengan kata lain, segala aktiviti manusia adalah penzahiran dan cerminan kebinatangan.


Akibatnya dunia mencacimu dan manusia memakimu. Pelbagai tohmahan dilemparkan. Kata mereka: Kau terkena badi mayat kerana terlalu mengabdikan diri bersama mayat yang kaku dan beku. Ada juga yang mengatakan kau cuba menghidupkan kembali teori evolusi Darwin. Tidak kurang juga yang mendakwa dirimu terpesong mimda dan akidah kerana membinatangkan manusia melalui kondep “Tajalli” manusia dengan binatang. Namamu disamatarafkan dengan Mirza ghulam Ahmad, Dr Rashad Khalifa, Salman Rushdie, Taslima Nasreen, Amina Wadud dan lain-lain tokoh yang menodai kemurnian islam.


“Benarkah dakwaan itu.” aku tertanya-tanya pada diri dan juga pada hati. Apa yang pasti, aku hanya mengenalimu sebagai seorang ahli forensik yang sentiasa bergelumang dengan kerja-kerja membedah mayat dan kaku lagi beku.


Aku masih lagi teringat, waktu kau dalam keraguan dan kekeliruan. Ragu dan keliru antara agama dan kerjaya. Keraguan yang berupaya memusnahkan cita-citamu. Aku juga masih lagi mengenang pertanyaanmu pada tika dan saat itu.

“Apa hukumnya post-mortem mayat dari sisi agama islam.?”

Begini kawanku, ini jawapannya. Majlis Fatwa Kebangsaan pada 24 September 1984, telah memutuskan : Pembedahan mayat orang islam hanya boleh dilakukan jika keadaan benar-benar memerlukan seperti terlibat dalam kes-kes jenayah. Fatwa kedua pula lagi rajah dan datangnya dari Imam Nawawi dalam kitab Majmu: Kiranya ditelan oleh orang mati akan sebutir permata kepunyaan orang lain dan dituntut oleh tuannya, maka ketika itu harus dibedah perutnya bagi mengembalikan permata itu kepada tuannya, dan sekiranya meninggal seseorang perempuan yang mengandung dan anak dalam kandungannya masih hidup maka harus dibedah perutnya untuk menyelamatkan anaknya. Fatwa ktiga pula dari Al- Sheikh Muhammad Makhluf yang: Harus mayat iyu dibedah bagi kegunaan ilmu perubatan atau bagi hal-hal jenayah.


Kau bertanyakan lagi pendapat ulama-ulama ,uktabar yang lain. Ternyata kau seorang yang cakna terhadap agama.


“Maaf, itu aku tidak tahu.” Jawabku ringkas. Memang secara jujur dan ikhlas aku akui tidak mengetahui apa pandangan Al-Qardhawi, Dr Wahbah Zuhaili, Sheikh Atiyyah Saqar, Sheikh Muhammad al-Ghazali, Sheikh Bin Bazz, Sheikh Solleh Al-Uthaimin, Sheikh Nasiruddin al-Albani dan lain-lain tentang hokum ‘post mortem’ mayat.
Katamu, Virus ini telah tersedia wujud dan insan pertama yang dijangkitinya ialah Qabil. Sejarah telah menjilidkan ini semua. Dia sanggup membunuh Habil kerana seluruh watak dan perwatakannya telah dipengaruhi binatang. Kemanusiaan warisan Adam dan keinsanan warisan Hawa telah dinodai virus kebinatangan tersebut. Aku teruja dengan dakwaanmu itu.


“Kau mendakwa virus kebinatangan telah lama wujud. Namun mengapa ia tidak pernah ditemui ahli-ahli perubatan selama ini?” tanyaku inginkan penjelasan.
Takkanlah Marrie Sklodovska, si saintis kelahiran Poland yang pernah memenangi hadiah Nobel Fizik dan Kimia itu tidak pernah menemui virus ini. Sedangkan dialah manusia yang mencipta Radioterapi untuk penyakit barah. Tidak terhapuskah virus kebinatangan ini dengan radioterapi. Setahu aku, dia merupakan ilmuan terbilang yang mengabdikan dan kehidupan dalam penyelidikan. Serta mewakafkan setiap denyutan nadi dan hembusan nafas dalam bidang perubatan.


“Andainya dia gagal, ingin aku bertanya apakah mikroskop yang kau gunakan hingga dapat mengesan kewujudan virus ini?” tanyaku lagi.
Kau ketawa dan terus ketawa dan kemudian mengatakan. “Virus ini hanya boleh dilihat melalui mata hati yang suci dan mata hati yang suci hanya dimiliki insan yang memiliki kemewahan simapati dan kekayaan kasih sayang.”


Kau bercerita lagi mengenai kronologi penemuan virus yang berbahaya itu. Kononnya ia ditemui setelah kau mengadakan post-mortem ke atas mayat seorang gadis mangsa rogol. Dia dirogol dan mayatnya dicampak ke dalam belukar. Aku lihat ada air jernih di pipimu tatkala kau menceritakan kisah yang sayu itu. Ternyata kau seorang ahli forensik yang mudah bersimpati.

“Siapa sebenarnya perogol?” Satu persoalan kau kemukakan kepadaku. Aku tak pasti sama ada kau tidak memahami takrif perogol atau sengaja ingin menguji diriku.
“Kenapa mereka jadi begitu?” tanyamu lagi tanpa memberikanku peluang untuk menjawab soalan yang pertama tadi. Pada hakikatnya aku juga tertanya-tanya mengapakah mereka sanggup bertindak kejam dengan merogol dan membunuh tanpa belas kasihan.


“Perogol adalah manusia yang telah dijangkiti virus kebinatangan dan segala watak dan perwatakannya adalah binatang dan kebinatangan. Manakala sifat dan sikapnya pula adalah haiwan dan kehaiwanan. Atau definisi yang lebih tepat; perogol adalah haiwan yang berwajah manusia.” akhirnya kau menjawab segala persoalan yang kau kemukakan.
Kau kemudiannya meceritakan kes-kes rogol yang berlaku di Negara kita. Datuk rogol cucu, bapa rogol anak, abang rogol adik, guru rogol pelajar. Pendek kata, semuanya berkaitan rogol,rogol dan rogol. Kemudian dengan penuh simpati kau menyebut satu persatu nama-nama mangsa rogol.


“Cukup dan jangan lagi disebut nama.” Pintaku kepadamu. Tak sanggup aku mendengar nama insan-insan malang yang menjadi mangsa mahluk durjana bernama perogol itu. Mengenangkan mereka pasti mengundang sebak dalam rindu, meskipun tiada ikatan yang mempertalikan antara aku dengan mereka. Mengimbas kembali kisah mereka, pasti ada jiwa yang menangis dan hati yang berduka. Biarlah mereka bersemadi dengan aman.
“Kau ada baca, laporan kes rogol di Malaysia?” tanyamu kepadaku.

Aku gelengkan kepala dan dengan nada yang sayu lagi sendu aku berkata, “Belum, sebenarnya sudah lama aku tidak menyentuh buku dan akhbar.” Memang aku ketandusan dari segi pengetahuan dan kekontangan dari segi ilmu lantaran kurangnya pembacaan. Hasil penemuan Prof Atan Long; purata rakyat Malaysia hanya membaca dua halaman buku setahun amat relevan dan aku adalah sebahagian daripada mereka.

“Mengapa?” tanyaku ringkas.

Kau mula bercerita tentang kes-kes rogol di bumi bertuah bernama Malaysia. Katamu; di negara kita setiap enam jam akan terdapat seorang mangsa rogol, atau dengan kata lain empat orang akan menjadi mangsa rogol setiap hari. Perangkaan polis menunjukkan 1,210 orang dirogol pada tahun 2000, dan jumlah ini meningkat kepada 1,354 pada tahun 2001 dan ia terus meningkat kepada 1,418 pada tahun 2002.


“Aku amat menyakini jumlah ini akan terus meningkat pada tahun-tahun akan datang.” Laksana Nostrodamus, kau cuba meramalkan apa yang bakal berlaku untuk esok hari.
Wahai perogol laknat, bogelkanlah sesiapa sahaja yang kau mahu, telanjangkanlah gadis-gadis itu, Cuma inginku berpesan kepadamu dan harapanku, sudilah jua kau mendengarkannya wahai makhluk laknat. Dengarlah dengan telinga hatimu kerana telinga zahirmu telah lama rosak hinggakan tiada bersimpati dengan teriakan dan tangisan mangsa-mangsa kebuasan nafsumu. Begini pesanku, bersediakah engkau tatkala dosamu dibogelkan dan nodamu ditelanjangkan di mahkamah keadilan Tuhan nanti. Wahai perogol laknat, carilah kain penutup diri, moga kau tidak telanjang seperti haiwan atau matimu tidak berkapan.


Hei, perogol!, andainya tika dan saat ini kau berada di hadapanku, inginku bertanya: “ Apakah perasaanmu jikalau adik perempuanmu atau anak perempuanmu ataupun ibumu dirogol dan dibunuh?”

Tentu ini jawapan yang kau berikan kepadaku: “ Akan aku hapuskan mereka. Akan kucincang mayat mereka hingga hancur lumat.”

Wahai perogol laknat!. Mengapa kau marahkan mereka yang merogol keluargamu. Bukankah kau dan mereka mempunyai hobi yang sama, iaitu merogol dan kemudiannya membunuh. Kau mengingatkan aku kepada George Bernard Shaw, si pemikir tersohor dari Barat. Baiklah aku ingatkan kau tentang kata-kata George Bernard Shaw: “ Jikalau manusia membunuh harimau ia dinamakan olahraga tetapi jika harimau membunuh manusia ia dinamakan keganasan.” Harap kau mengerti, jikalau kau masih lagi bergelar manusia.


Eh, Wani! di manakah kau sekarang? Kau masih mentah. Baru berusia 17 tahun. Usia yang hangat di pasaran. Berhati-hati selalu wahai adikku sayang, dirimu sentiasa diperhatikan oleh makhluk jelmaan binatang. Renungan mata mereka terlalu tajam hinggakan menembusi apa yang tersirat di sebalik pakaianmu. Derianya pula terlalu hebat mengalahkan deria anjing pengesan. Mereka boleh menghidu manisnya daramu. Jangan sesekali kau alpa. Jika itu berlaku padamu, aku akan jadi gila dan nanar sepanjang hayatku. Aku akan menjadi insan yang menangisi sepanjang malam dan meratapi sepanjang siang. Berhati-hatilah selalu, wahai adikku sayang.


“Terserah kepada masyarakat untuk menilai siapa aku.” Katamu setelah jeda seketika, sekali gus melenyapkan khayalan simpatiku terhadap mangsa rogol. Perbincangan kami usai di situ. Namun, aku tertanya-tanya hingga ke detik ini. Benarkah kawanku ini terkena badi mayat atau dia seorang ahli forensik yang telalu dikuasai simpati. Aku juga masih belum mengerti, sesat atau menyelewengkah sahabatku ini atau khalayak yang tersalah membuat tafsiran.