Friday, February 26, 2010

lemas DI DARATAN



Luasnya lautan tak terjangkau dek mata. Dalamnya lautan tak terduga dek akal. Luas dan dalam yang telah meragut jutaan nyawa sejak zaman berzaman. Ia menelan sesiapa sahaja,tanpa mengira darjat, usia dan keturunan.

Lemas! Ia sungguh mengerikan. Kulit merekah dan tubuh membengkak, begitulah lazimnya keadaan mayat seseorang mangsa lemas. Itu kisah lemas di lautan. Kisah ngeri yang sentiasa berulang. Mereka yang mati kelemasan itu adakalanya terdiri daripada pejuang dan adakalanya seseorang petualang. Nelayan contohnya, mereka itu pejuang yang meredah lautan untuk mencari rezeki yang tersembunyi di dasarnya. Walau dipanggang terik matahari, mereka redha dan pasrah demi menyara anak dan isterinya. Si petualang pun ada juga yang mati di laut. Sehebat-hebat petualang yang mati kelemasan ialah Firaun ketika mengejar Nabi Musa A.S






Ini pula kisah lemas di daratan. Kisah yang tidak pernah tamat dan tak mungkin akan tamat. Sejak zaman berzaman, ada sahaja manusia lemas di daratan, di mana-mana sahaja dan bila-bila masa sahaja. Mereka ini terdiri daripada manusia yang impikan kekayaan yang tidak terjumlah. Mereka anggankan kemewahan yang tidak terhitung. Kotak fikirnya tidak pernah sunyi dari memikirkan strategi untuk melipatgandakan keuntungan, meskipun dengan cara yang keji dan kejam.

Saya tergerak hati untuk menulis entry ini setelah terbaca kisah SEORANG EKSEKUTIF SYARIKAT TELEKOMUNIKASI yang berjaya mengaut keuntungan RM11 JUTA dengan menjual KLIP VIDEO LUCAH menerusi SMS. Rupa-rupanya makhluk inilah yang menghantar SMS yang sebegitu keji selama ini. Makhluk ini memang kejam, sekejam pengedar dadah. Ya! Apa tidaknya, bayangkan betapa ramainya manusia yang rosak kerananya selama ini. Berapa banyak kes zina dan rogol, juga kes buang bayi hasil perzinaan yang didorong oleh video klip lucah yang dijual olehnya. Makhluk ini dikatakan telah memiliki kemewahan yang melimpah ruah termasuklah memiliki kereta porche dan BMW, walaupun gajinya hanya RM 4 ribu sebulan.






Mari kita adakan post mortem, kenapa manusia yang sebegini ( minta Allah jauhkan kita dan keturunan kita semua dari dijangkiti sikap sebegini) lemas di daratan.
PUNCANYA SATU SAHAJA, iaitu kerana memiliki keinginan seluas SEGARA (lautan) dan mempunyai kehendak sebesar BUANA (bumi). Tapi sayang, kemampuan pula sangat terhad dan amat terbatas. Umpama ingin memeluk gunung dan ibarat hendak memetik bintang, tapi sayang tak tercapai dek tangan. Begitulah dengan mereka ini. Berbekalkan ‘kekerdilan’ pendapatan, mereka ini ingin ‘menjelmakan’ kekayaan Bill Gates, Warrant Buffet, Paul Allen dan Laksmi Mital dalam hidup dan kehidupan. Kata orang-orang kampong saya di Bachok Kelantan, golongan macam ini ialah golongan yang tidak mampu mengukur baju di badan sendiri(hehehe, bukan org Bachok jer, org di tempat lain pun guna peribahasa ni juga).


Begitulah manusia, tidak pernah cukup dengan apa yang ada. Gaji dan pendapatan meskipun sentiasa bertambah(dari setahun ke setahun) namun tetap dirasakan masih kurang dan belum mencukupi. Ada-ada saja keinginan dan kehendak yang perlu dimakbulkan. Benarlah sabda junjungan mulia, Nabi S.A.W “Jikalau anak Adam memiliki dua lembah berisi harta, pasti diingininya lagi lembah yang ketiga.”

Jadi, sempena maulidur rasul, ada baiknya kita merenung hadis ini. Sesungguhnya bersyukur dengan rezeki yang dimilikki dan berpada-pada dalam hidup dan kehidupan termasuk dalam kategori mengasihi Nabi. SALAM MAULIDUR RASUL BUAT SEMUA.

Tuesday, February 16, 2010

LOMPAT SI KATAK LOMPAT





Katak! Siapa yang tak kenal katak. Sejenis AMFIBIA yang terdapat di mana-mana sahaja. Kalau dari segi Fiqh, ia glamour dengan istilah BINATANG DUA ALAM yang haram untuk di makan. Masyarakat dahulu kala pula menganggapnya sebagai binatang PEMANGGIL HUJAN. Di kalangan kaki pancing pula, si katak ni seringkali juga dibuat umpan. Ada macam-macam katak, tapi yang popularnya ialah katak puru dan katak pisang.

Entah mengapa, tiba-tiba saya teringatkan sang katak. Bukan teringatkan fizikalnya tapi terkenangkan lompatannya. Manusia yang terkena sindrom katak atau virus lompat-melompat turut memiliki ciri-ciri yang sama dengan katak. Bezanya, lompatannya lebih tinggi dari atlet lompat tinggi dan lebih jauh dari atlet lompat jauh. Saya risau, sebab sindrom katak atau virus lompat melompat ini semakin menjadi-jadi dan menggila-gila di dalam negara. Setelah merenung-renung dan berfikir-fikir, memerhati dan meneliti, akhirnya saya simpulkan terdapat tiga jenis lompatan yang dihasilkan oleh manusia yang terekna sindrom katak ini. Pertama, lompatan TAK BERMORAL, kedua pula, Lompatan BERBAHAYA, dan ketiga lompatan CELAKA


LOMPATAN TAK BERMORAL ni berlaku dalam dunia siasah dan melibatkan para politikus. Ia terhasil kerana kecewa dan lebih tepat lagi kerana tak kesampaian hasratnya ketika bersama parti lamanya. Lalu, melompatlah ia ke parti yang lain. Di Perak sahaja, ada tiga ekor species yang sebegini, hingga jahanam kerajaan yang lama di negeri itu. Di kedah pun ada juga. Baru-baru ni ia berjangkit pula ke Pulau Mutiara. Kalau dikaji dari sudut sejarah, dahulunya, virus ini menyerang negeri Di Bawah Bayu. Ia telah menjangkiti majoriti YB yang memerintah negeri itu. Akhir sekali mampuslah kerajaan PBS pimpinan Pairin Kitinggan. Walau apapun, sehebat-hebat katak melompat, tetap tidak dapat mengalahkan sang katak dari Pasir Mas. Ini katak hulubalang. Ini katak berdarah patriotik dan berjiwa nasionalis. Lompatannya perkasa sekali sepertimana PERKASA yang dipimpinnya. Lompatannya hebat sekali, tak pernah dibuat orang semenjak Melaka didirikan hinggalah ke pembentukkan Malaysia diistiharkan. Dari UMNO, dia melompat ke BERJASA, lepas tu UMNO balik, lepas tu Semangat 46, lepas tu UMNO balik, lepas tu berkecuali bernada pembangkang dan lompat lagi kepada berkecuali bernada kerajaan.

Doa saya satu sahaja, agar LELAKI ITU( yang saya gelar si katak dari Pasir Mas) terus gagah perkasa untuk memperkasakan PERKASA. Biarlah PERKASA terus berjasa untuk agama, nusa dan bangsa. Harapan saya juga satu sahaja, janganlah membiarkan PERKASA di perkosa oleh ‘tangan-tangan’ yang lebih berkuasa. Pesanan saya juga satu sahaja, jika LELAKI ITU( yang saya gelar si katak dari Pasir Mas) ingin melompat lagi, kenalah minum susu setiap hari untuk memperolehi bekalan kalsium yg mencukupi. Saya risau LELAKI ITU kepatahan betis, paha dan kaki semasa melaksanakan aktiviti lompat-melompat ni. Maklumlah, dalam umur yang sebegini, mudah benar mengalami kerapuhan tulang atau osteoporosis.




Sejujurnya, dalam hal ini ,saya tidak bias atau berpihak kepada mana-mana parti. Nak salahkan BN seratus peratus di atas kewujudan katak-katak sebegini pun tak boleh juga. Sebabnya Penasihat PKRlah yang memulakan kempen ‘MARILAH MENJADI KATAK’ demi menjayakan wawasan 16 September 2009. Cuma yang pasti, segala katak-katak ini( termasuk ADUN BOTA yg menjadi katak sekelip mata ) telah mempermainkan rakyat jelata.
Kasihan sungguh kepada rakyat dan pengundi. Mereka berkerja waktu siang dan berjaga ketika malam demi memenangkan calon dari parti yang dia sokongi. Sanggup panjat pokok kelapa untuk tampal poster dan bendera. Ada yang sanggup berpanas dan berhujan, malah ada yang tak hiraukan minum dan makan demi parti yang dia sayang. Tiba-tiba calon yang mereka harapkan mula berubah haluan dan bersimpang jalan setelah menang. Oh! Betapa kecewanya mereka. Jadi secara jujurnya saya anggap lompatan yang sebegini sebagai lompatan tak bermoral. Lompatan yang telah menafikan jerit perih para pengundi. Jadi, kepada katak-katak yang sebegini ( tak kira dari parti mana sekalipun baik BN mahupun PR) eloklah undur diri dan istiharkan kekosongan kerusi, kalau tak, YB akan dibenci sepanjang hayat YB yang masih berbaki. YB harus buktikan, kemenangan YB adalah kerana ketokohan yang YB miliki dan bukannya kerana menagih ihsan parti.
Cubalah YB lihat sejarah politik di India, lihat sahaja ketokohan dan populariti Maruthur Gopala Ramachandran atau lebih dikenali sebagai MGR(pelakon tamil yang hebat sekitar tahun 50-an dan 60-an). Walaupun telah disingkirkan oleh Parti Kongres dan Parti DMK, tapi beliau telah menggunakan popularitinya untuk menubuhkan Parti ADMK. Lagi hebat kerana popularitinya itu membolehkannya menang besar dalam pilihnaraya, sekali gus menjadi Ketua Menteri Tamil Nadu pada tahun 1977. Buat SPR pula, alangkah baiknya jika digubal undang-undang baru, wajibkan kekosongan kerusi terhadap mana-mana YB yang melompat parti. Tak kira YB dari pembangkang atau pemerintah.




LOMPATAN BERBAHAYA pula merujuk kepada tindakan segelintir orang yang ingin melompat dalam bermazhab. Dalam istilah yang lebih akademik, dinamakan sebagai TALFIQ (walaupun talfiq sebenarnya merujuk kepada pendekatan mencampur adukkan mazhab). Saya namakan ia sebagai berbahaya kerana lompatan sebegini dibenarkan oleh syarak tetapi mesti ada kadar dan hadnya. Macam penggunaan ubat batuk jugalah. Bagus untuk kesihatan tetapi bahaya jika disalahgunakan. Jujur ! Tak melompat langsung pun salah juga, sebab pandangan berbeza dari setiap mujtahid hendakklah kita manfaatkan. Mungkin tak sesuai pada lokasi tertentu tetapi sesuai pula pada lokasi yang lain( seperti pendapat yang mengatakan tidak membatalkan wuduk apabila bersentuhan antara lelaki dan wanita yang bukan mahram amat sesuai tika mengerjakan haji di Tanah Suci Makkah) dan tak sesuai pada masa tertentu tapi amat sesuai pada masa yang lain( macam berzakat menggunakan wang, amat sesuai dalam keadaan ekonomi zaman sekarang walaupun ia bukanlah berasal dari mazhab Syafie).

Tetapi, jika terlalu ghairah hendak melompat maka ia mengundang bahaya. Sebenarnya hasrat mereka yang ingin menjadi katak dalam kes ini amatlah suci dan murni. Tetapi sayangnya, mereka terburu-buru dan tidak berhati-hati. Terburu-buru hingga tak kesampaian hasrat yang ingin dituju. Tidak berhati-hati hingga tersasar dari matlamat yang dihajati. Hasrat yang ingin dituju dan matlamat yang dihajati satu sahaja iaitu KEFAHAMAN DALAM BERAGAMA( sejajar dgn Hadis Nabi yg berbunyi, sesiapa yg Allah inginkan kebaikan, maka diberikannya kefahaman dalam beragama).



Kesal sungguh dengan tindakkan pelampau dalam hal ini. Beberapa orang kenalan, mula mendabik dada dan meninggi diri hingga menafikan segala mazhab fiqh yang wujud dalam dunia islam. katanya, kewujudan mazhab adalah kesesatan yang nyata kerana umat islam sepatutnya merujuk kepada sumber yang Agung secara langsung , iaitu Al-Quran dan Sunnah. Tidak cukup dengan itu, dia yang jahil lagi banggang dengan biadapnya menghina Imam Nawawi, kononnya Imam Nawawi itu dayus, sebab masih lagi terikat dengan mazhab Syafie walaupun memiliki ilmu yang tinggi. Dia yang langsung tiada asas bahasa Arab dan tak pernah mendapat pendidikkan islam secara formal, malah amat lemah penguasaan dalam ilmu agama, tiba-tiba ingin menjadi seorang mujtahid . Teringat saya akan kata-kata Prof Madya Dr Kamil Abd Majid, mengapa kita menggunakan paip dan memerlukan khidmat syarikat pembekalan air, sedangkan kita boleh mengambil air dari sumbernya yang langsung iaitu dari sungai dan kawasan air terjun. Tentu sahaja jawapannya kerana kita tiada keupayaan untuk beberbuat demikian. Tidak berupaya dari segi kos dan dari segi kepakaran. Maka begitu jugalah dalam soal beragama. Lantaran ketidakmampuan untuk berijtihad dan istinbat hukum dari Al-Quran dan Sunnah, maka kita perlu menggunakan khidmat orang lain yang lebih pakar. Dan, mereka ialah ulama-ulama muktabar yang diakui kesarjanaannya seperti Imam mazhab yang empat. Namun, mengikut secara membuta tuli(taqlid buta) juga satu budaya yang tidak elok dan harus dihentikan.









LOMPATAN CELAKA! Ini lompatan paling tinggi. Terlalu tinggi hingga sampai ke neraka. Ini juga lompatan paling jauh, hingga terlampau jauh dari rahmat Allah. Boleh juga dinamakan lompatan ini sebagai lompatan LAKNATULLAH. Ini merujuk kepada perlakuan seseorang yang melompat dari agama islam ke agama lain. Atau istilah paling tepat ialah MURTAD. Dulu, orang Melayu amat sensitif dengan lompatan sebegini, hinggakan sanggup mati dalam kes Natrah. Beberapa tahun yang lalu, kecoh di Malaysia, apabila Mufti Perak mendakwa puluhan ribu telah murtad di Malaysia. Siapa tak terkejut, sebab kita ada Majlis Agama Islam, Jabatan Agama Islam dan Mufti di setiap negeri, ada JAKIM, YADIM, PERKIM dan Majlis fatwa di peringkat Pusat, Ada ABIM, JIM dan PUM peringkat NGO, Ada Majlis Tilwah Al-Quran saban tahun untuk peringkat nasional dan internasionsal , Ada J-Qaf di setiap sekolah rendah dan macam2 lagi ( malah ada yang sanggup menyerang gereja kerana isu nama Allah), tiba-tiba angka murtad melonjak tinggi. Di negara barat yang tiada badan-badan agama sebegini hebat, malah selalu juga islam dihina sana-sini dan dicemuh rata- riti, tetapi mencurah-curah pula bilangan penganut islam di sana saban hari.



Kepada sang katak ketiga-tiga kategori ini, ingin saya berpesan. Hati-hati waktu melompat sebab tersilap langkah anda akan dipijak lori dan kereta. Hati-hatilah sebab takut-takut anda ditangkap dan dijadikan bahan uji kaji di makmal.Hati-hati juga, sebab kalau tersalah jejak anda akan menjadi habuan ular dan lain-lain pemangsa.

Sunday, February 7, 2010

SI SESAT YANG PALING BIJAKSANA




Sebelum melanjutkan pembacaan renungilah terlebih dahulu pesanan daripada SAIDINA UMAR AL-KHATTAB “ KITA IALAH KAUM YANG DIMULIAKAN OLEH ALLAH DENGAN ISLAM. JIKA KITA MENCARI KEMULIAAN SELAIN DARIPADA KEMULIAAN ISLAM, MAKA KITA AKAN DIHINA OLEH ALLAH”


****SI SESAT YANG PALING BIJAKSANA DAN BERGAYA*********

INI kesepakatan yang dicapai oleh saya dan empat orang rakan sewaktu bersembang di Dataran Ipoh Perak. Bersembang secara bersahaja sambil minum dan makan, akhirnya membuahkan Kesepakatan tanpa khilaf. Tiada percanggahan pendapat dan Tiada ketidaksehaluan bicara.

Kami berlima telah bersepakat untuk menobatkan Ariffin bin Ahmad , yang lebih dikenali sebagai Ayah Pin sebagai TOKOH AJARAN SESAT yang PALING BIJAKSANA, PALING BERJAYA dan PALING BERGAYA. Tokoh ini telah mengalahkan dua ikon ajaran sesat yang lain, iaitu Abdul Kahar Ahmad( Rasul Melayu) dan Ashaari Muhammad @ Abuya( Imam Mahadi).


AYAH PIN bijak mencari ruang dan pandai mengintai peluang. Itu pandangan yang dikemukakan oleh seorang sahabat saya. Hujah sahabat saya ini mudah sahaja, AYAH PIN telah mencatas kehebatan Abuya Imam Mahadi dan Kahar Si Rasul Melayu. Sebelum itu, ada baiknya kita menilai dahulu, mengapakah Abuya Imam Mahadi dan Sang Kahar Rasul Melayu tidak sehebat dan tidak SEBERGAYA seperti AYAH PIN.






Abuya Imam Mahadi berada pada kedudukan paling tercorot. Fakta dan hujah yang dikemukakan untuk membuktikan dirinya sebagai Imam Mahadi juga agak melucukan dan semacam lelucon sahaja. Kononnya dia berturunan Bani Tamim, namun umum mengetahui dia berketurunan Jawa. Abuya juga boleh dianggap sebagai ikon ajaran sesat yang paling bodoh sebab hanya ingin menjadi Imam Mahadi , iaitu satu jawatan yang paling tidak bergaya berbanding jawatan yang ingin diraih oleh Sang Kahar dan Ayah Pin.


Sang Kahar Rasul Melayu, sedikit bijaksana berbanding Abuya Imam Mahadi. Sebab dia mengaku jadi Rasul. Umum mengetahui taraf atau kedudukan sesorang Nabi dan Rasul jauh lebih mulia berbanding Imam Mahadi. Tahniah buat Sang Kahar. Fakta dan hujah yang dikemukakan untuk membuktikan KERASULANNYA juga jauh lebih bijaksana. KATA Sang Kahar Rasul Melayu, Asbabul Nuzul( sebab turunnya) Surah Yassin adalah kerananya. Kerana Surah itu memperakui KERASULANNYA.



Sekarang kita lihat faktor, AYAH PIN dianggap sebagai tokoh sesat yang PALING BERJAYA, PALING BIJAKSANA DAN PALING BERGAYA.


PERTAMA, Ayah Pin mengaku dirinya sebagai TUHAN. Umum mengetahui, kedudukan Tuhan jauh lebih mulia berbanding Imam Mahadi dan para Rasul. Jadi di sini AYAH PIN lebih bergaya berbanding Abuya Imam Mahadi dan Sang Kahar Rasul Melayu. Jadi, Ayah Pin telah memintas segala bentuk ajaran sesat yang pernah wujud sebelum ini dan sekali gus mencantas mana-mana bentuk ajaran sesat yang bakal wujud. SEBABNYA, mana ada yang lebih hebat ( baik Wali, Imam Mahadi mahupun Nabi) berbanding TUHAN. Secara ANALOGINYA, Abuya Imam Mahadi sekadar berbasikal, Sang Kahar pula menunggang motorsikal dan Ayah Pin pula menggunakan pesawat terbang terlaju di dunia.


KEDUA, Ayah Pin lebih bersifat sejagat, sebab dia mengaku dialah TUHAN untuk semua bangsa dan agama. Kata Ayah Pin, penganut Hindu berbangsa India menamakannya sebagai SHIVEN atau MURUGAN. Penganut Budha berbangsa Siam pula menamakannya sebagai PUTHU. Sesetengah orang Melayu yang sesat pula menamakannya sebagai BOS RIJALULGHAIB dan BAPA DEWA KAYANGAN. Penganut Hindu di Pulau Bali pula menamakannya sebagai PENDETA AGUNG BHAGAWAN TER.


Sekarang kita lihat pula perjuangan sempit yang berbaur perkauman yang diperjuangkan oleh Abuya Imam Mahadi dan Sang Kahar. Mereka berdua ini hanya ingin menjadi jaguh dalam kalangan orang Melayu sahaja. Abuya Imam Mahadi, meskipun tidak pernah mendakwa dirinya diutuskan untuk orang Melayu, namun hakikatnya memang begitu. Sepertimana Parti Komunis Malaya (PKM) menggunakan simbol bintang tiga( yg mewakili Melayu , Cina dan India) namun hakikatnya PKM adalah pertubuhan yang majoritinya keahliannya adalah orang Cina. Secara jujur, saya pernah ‘diserang’ melalui email dan forum di internet oleh pengikut Abuya Imam Mahadi. Kata mereka, saya sepatutnya bersyukur kerana Imam Mahadi berbangsa Melayu. Kata mereka lagi, Allah telah memuliakan bangsa Melayu kerana telah melantik Imam Mahadi dalam kalangan orang Melayu, jadi kita tak perlu bersedih walaupun tiada seorang pun Nabi dan Rasul bermula dari Adam A.S hingga Muhammad S.A.W yang berbangsa Melayu. Ada juga kalangan mereka yang mengatakan (saya rasa dia ni guru atau pensyarah sejarah), mana-mana Melayu yang tidak menyokong Abuya sebagai Imam Mahadi, samalah dengan mana-mana Melayu yang menyokong MALAYAN UNION. Begitulah GILANYA pengikut Abuya. Sang Kahar pula , awal-awal lagi mengaku yang dirinya hanyalah seorang Rasul untuk bangsa Melayu. Nah! Ternyata perjuangan Abuya dan Sang Kahar berkonsepkan Asobiyyah.


KETIGA, Di sinilah kehebatannya dan kebijaksanaannya SANGAT TERSERLAH. Iaitu, sampai ke hari ini dia tidak dapat ditangkap dan dikesan oleh pihak berkuasa. Tidak seperti Abuya Imam Mahadi dan Sang Kahar yang pernah dan telah ditangkap. Lagi hebat kerana Timbalan Menteri Keselamatan Dalam Negeri tika itu, iaitu Datuk Noh Omar telah menegaskan sesungguhnya Ayah Pin tidak perlu dikenakan tahanan ISA sebab dia tidak mengancam keselamatannegara.


NAH TERNYATA AYAH PIN MERUPAKAN TOKOH AJARAN SESAT YANG PALING BERJAYA DAN BERGAYA. BERSETUJUKAH ANDA DENGAN PENDAPAT KAMI BERLIMA INI.

Monday, February 1, 2010

sudah KEHENDAK-NYA


Cerpen saya ini disiarkan dalam Majalah Nur( Karangkraf) edisi Febuari 2010.


TAJUK = SUDAH KEHENDAK-NYA.
OLEH = TN. ISKANDAR ISMAIL.



Hidayah. Aneh sungguh ia didatangkan. Adakalanya terlalu sukar dan ada kalanya teramat senang. Itulah kesimpulan yang dapat aku buat setelah mendengar ceritanya. Namun, akal warasku tetap mewajarkan semua itu sebagai kehendak-Nya, seperti yang dirakamkan di dalam Firman-Nya , surah al-Ghaasyiyah, ayat 21 dan 22.


“Oleh itu, berikanlah sahaja peringatan (wahai Muhammad, kepada manusia, dan janganlah berdukacita kiranya ada yang menolaknya), kerana sesungguhnya engkau hanyalah seorang Rasul pemberi ingatan. Bukanlah engkau seorang yang berkuasa memaksa mereka (menerima ajaran islam yang engkau sampaikan itu)”


Ya, sudah kehendak-Nya, Abu Talib mati dalam kekufuran. Walaupun diterangkan berkali-kali dan dijelaskan berjela-jela, namun kalimah tauhid tetap tidak mampu bertapak di hatinya. Sudah kehendak-Nya, Umar al-Khattab menjadi manusia yang beriman. Sesudah mendengar dan membaca beberapa patah kalam Allah dari surah Taha, hati kerasnya terus lunak dan zulmat jahiliahnya terus sirna. Sudah kehendak-Nya juga Yvonne Ridley, wartawan Sunday Express menemui islam sesudah menjadi tahanan Taliban yang sering dilabel sebagai ganas dan kejam. Begitu jualah dengan sahabatku ini, sudah kehendak-Nya.


****


Benarkah apa yang aku saksikan? Jujur, ada perasaan aneh yang melingkari jiwa tatkala terpandangnya. Sungguh! pertemuan yang tidak disengajakan di masjid tadi telah melemaskan aku dalam lautan tanda tanya. Benar! perubahannya itu agak sukar untuk aku percayai pada mulanya. Ternyata, masa telah mengubah segalanya.


Sudah adatnya bila agak lama tidak berjumpa, maka banyaklah perkara yang hendak diceritakan. Cerita tentang aku, juga tentang dia dan akhirnya melarat ke cerita ‘penghijrahannya’.


“Pernahkah kau mendengar atau melihat seseorang doktor dirawat oleh pesakitnya.” Begitulah soalan yang dia ajukan kepadaku. Aku sekadar menggelengkan kepala. Dia kemudiannya memandang tepat ke arahku dan mata kami bertembung. Aku lihat dia diam. Sekilas renung di wajahnya seolah-olah ada hiba yang bertandang. Suasana khali buat
seketika dan alam bagaikan mati dibungkus sepi.


“Mungkin aneh dan agak lucu. Tapi inilah yang telah berlaku dan akulah doktor itu.” Amir, sahabatku itu kembali bersuara setelah jeda seketika. Aku diserbu kehairanan. Benar-benar menyanggahi kelaziman. Betul-betul menyalahi kebiasaan.


“Benarkah apa yang dikatakan itu?.”


“Apakah yang sebenarnya telah berlaku?.”



****


Kata Amir, kisah itu telah dua tahun berlalu. Namun, hingga ke saat ini peristiwa itu tidak pernah pamit dari ingatannya. Tidak sekadar memungut kenangan, dia juga banyak mengutip pengajaran dari peristiwa itu, begitulah Amir menjelaskan kepadaku. Aku sekadar mengangguk perlahan. Aku yakin dia telah menemui hikmah yang tersirat di sebalik hakikat yang telah tersurat.


Kata Amir, semuanya bermula setelah dia mengenali Aisyah, gadis yang terlantar di katil hospital, sekali gus menjadi pesakitnya. Hatinya digamit untuk mengenali Aisyah setelah terlihat gadis itu menunaikan rukun islam yang kedua dalam keadaan duduk, lantaran tiada kudrat untuk berdiri.


“ Aku benar-benar kehairanan melihat semua itu dan itulah buat pertama kalinya aku melihat orang bersembahyang dalam keadaan sebegitu,” begitulah Amir meluahkan kehairanannya kepadaku.


Memang wajar untuk Amir berasa pelik dan hairan melihat semua itu. Apa tidaknya, dia seorang lelaki yang amat jauh dari agama. Sejauh langit dari bumi dan sejauh timur dari barat. Begitulah hebatnya jarak yang terbina antara dia dan agama yang dianutinya.


“Aku free thinker.” Begitulah pengakuannya sembilan tahun yang lalu, sewaktu kami menjadi warga sebuah kolej matrikulasi di utara semenanjung, atau lebih tepat lagi sebelum dia melanjutkan pelajarannya ke Ireland dalam bidang perubatan.


Tiba-tiba aku teringatkan peristiwa kedatangan islam ke bumi Melaka. Seperti yang dirakamkan dalam teks Sejarah Melayu yang ditulis oleh Tun Seri Lanang, penduduk Melaka begitu terkejut dan sangat hairan tatkala melihat Saiyid Abdul Aziz bersembahyang di pantai setelah tiba ke Melaka. Sebagaimana penduduk Melaka ketika itu, begitulah situasi Amir tatkala melihat Aisyah yang bersembahyang dalam keadaan duduk.


“Bermula saat itu, aku ingin mengenalinya dengan lebih dekat. Selaku doktor, tentu sahaja tidak sukar untuk aku mendekatinya. ” Amir kembali menyambung ceritanya yang terhenti buat seketika.


“Pada mulanya agak kekok juga. Bicara kami banyak dibatasi sempadan seorang doktor dan pesakitnya. Namun, lama-kelamaan kami menjadi akrab dan tiada lagi jurang bicara seperti yang sebelumnya. Kami mula berkongsi cerita dan berceritakan kehidupan masing-masing. Akhirnya, tidak sekadar tahap keseriusan penyakitnya yang aku selongkar. Malah, latar belakangnya juga turut aku selami. Secara jujurnya, aku tertarik dengan sopan kata dan santun bicaranya. Ikhlas! Aku tertawan dengan jujur pekerti yang mendiami peribadinya.” Aku terpegun sejenak mendengarkan kisahnya. Lantas aku memutuskan untuk diam dan menjadi pendengar yang setia.


“Aisyah sebenarnya menghidap barah pangkal rahim. Sel-sel barah telah membiak dan merebak ke beberapa bahagian penting dalam jasadnya.” Amir meraup wajahnya. Mungkin ada sedih dan pilu di hatinya kala itu. Seketika kemudian dia melontarkan pandangannya ke arah masjid. Seolah-olah ada tersembunyi sesuatu di institusi yang mulia itu. Institusi yang suatu ketika dahulu amat asing baginya.


****


“Bagaimanakah sesuatu penyakit memperkenalkan dirinya?.” Begitulah Aisyah mengajukan tanya setelah mengetahui Amir seorang free thinker.


“Tentu sahaja melalui simpton-simptonnya.” jawab Amir dengan penuh keyakinan. Pasti sahaja jawapan Amir selaku doktor itu benar dan tepat.


“Allah juga ada kaedah tertentu untuk memperkenalkan diri-Nya. Antaranya ialah menerusi ciptaan-Nya.” Amir tersentak mendengar jawapan itu. Ternyata soalan yang dikemukakan oleh Aisyah tadi bukanlah bermotifkan ingin tahu tetapi kerana ingin menduganya.


Melihat Amir yang masih terpinga-pinga, lantas Aisyah membacakan kepadanya sepotong ayat Al-Quran, surah Ali ‘Imraan, ayat 190.

“Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan ,kebijaksanaan dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal.”


“Bagaimana pula seseorang doktor dapat mengetahui atau mengenalpasti sesuatu penyakit pada pesakitnya?.” Amir tidak menjawab soalan yang diajukan itu. Dia diam seribu bahasa sambil indera pandangnya menyeluruhi wajah tenang yang sedang menderita itu. Amir sedar pertanyaan Aisyah kali ini juga bukanlah bermotifkan ingin tahu.


“Tentu sahaja dengan memeriksa suhu badan dan denyutan nadi. Dan untuk penyakit yang lebih kronik, mungkin memerlukan kaedah x-ray dan scan. Apa pun kaedahnya, yang pasti semua itu berdasarkan pemerhatian dan penelitian yang mendalam serta pemilikan ilmu yang tinggi. Begitu juga untuk mengenali Allah, mesti dengan melihat, merenung dan memikirkan tanda-tanda kebesaran Allah.”


“Maksud awak, dengan meneliti dan memerhatikan apa yang ada di langit dan di bumi?.” Amir bertanya inginkan kepastian.


“Ya. Inilah yang dilakukan oleh Nabi Ibrahim Alaihi Salam. Baginda mengenali Allah setelah memerhatikan bintang, bulan dan matahari. Kisah ini dinyatakan dalam Al-Quran, surah al-An’aam ayat 74 hingga 79.” Persis seorang ahli panel dalam program forum agama, gadis malang itu berhujah dengan hebat sekali.

Aku si pendengar yang setia, tiba-tiba terkenangkan kehebatan Aisyah, isteri Nabi Muhammad. Beliau begitu banyak meriwayatkan hadis dan menjadi rujukan para sahabat dalam persoalan agama. Mungkinkah Aisyah, si penderita barah pangkal rahim itu telah ‘mencetak’ sekelumit kehebatan milik Aisyah isteri junjungan mulia, Muhammad Salallahu Alaihi Wassalam?


“Meneliti dan memerhati bukan setakat dengan mata, tetapi mestilah disertai akal yang tajam dan kefahaman yang matang. Inilah ciri-ciri Ulul Albab, kalimah yang disebut sebanyak enam belas kali dalam Al-Quran. Kerana memiliki ciri-ciri inilah Nabi Ibrahim mampu mengenali Allah. Dan kerana memiliki ciri-ciri ini jualah Ibn Sina, Al-Razi dan Ibn Al-Nafis semakin dekat dengan Allah setelah bergelumang dalam dunia perubatan” Amir terpaku mendengar hujah demi hujah yang dimuntahkan oleh Aisyah. Semacam ada kuasa ghaib yang memaksanya untuk terus memberikan tumpuan terhadap bicara Aisyah.


Ibn Al-Nafis, aku si pendengar yang setia tiba-tiba terkenangkan tokoh itu. Tokoh perubatan kelahiran Damsyik pada tahun 1210 Masihi itu, telah memberi sumbangan yang amat besar dalam ilmu perubatan dan dunia kedoktoran. Setelah mewakafkan hidup dan kehidupannya untuk menelaah dan mengkaji, akhirnya dia menemui saluran pembuluh darah di dalam badan manusia. Aku yakin sekiranya anugerah Nobel telah diwujudkan kala itu, pasti sahaja anugerah Nobel Perubatan akan dimenanginya, sebagaimana Karl Landsteiner yang menerima Anugerah Nobel Perubatan pada tahun 1930 kerana kejayaan mengklasifikasikan jenis darah kepada A, B, AB dan O.


“Bagaikan si lapar yang tak bertemu makanan dan si dahaga yang tak bertemukan minuman. Pasti sahaja kesudahannya ialah mati kebuluran dan kehausan. Begitu jualah halnya dengan manusia yang tak menemui kebesaran Allah melalui ciptaan-ciptaan-Nya. Mereka ini mempunyai hati, mata dan telinga yang tidak berfungsi hingga tidak mampu memerhati dan meneliti. Dan kesudahan mereka ini ialah neraka jahanam. Tidak hairanlah jika Allah menyamakan mereka ini dengan binatang ternakan, sebagaimana yang dirakamkan di dalam surah Al-A’raaf ayat 179.” Kata-kata Aisyah terus menerjah telinganya. Malah, Amir menjelaskan kepadaku kata-kata itu menyebabkan lenanya terganggu buat beberapa ketika.


“Astaghfirullahalazim” Amir beristighfar perlahan. Ternyata, penerangan yang diberikan oleh Aisyah tidak sekadar singgah di telinga tapi meresap jauh ke hatinya hingga sebati bersama darah dan dagingnya. Tentu sahaja antartika kejahilannya mula mencair sedikit demi sedikit. Pasti sahaja horizon pemikirannya juga mula meluas seinci demi seinci. Mencair dan meluas kerana Aisyah.


***

“Aisyah telah berjaya merawaktu. Rohaniku yang sakit, akidahku yang parah dirawatnya dengan cermat dan hati-hati. Tapi sayang…” Amir tidak mampu meneruskan kata. Dipejamkan matanya seketika untuk meredakan sebak di dada.


“Maksudmu.” Aku cuba menebak apa yang ingin disampaikannya itu. Jauh di sudut hati, sudah dapat aku duga apa yang telah berlaku.


“Aku gagal. Dia pergi jua akhirnya.” Bicara Amir tersekat-sekat dan aku lihat air matanya mulai mencurah. Tangisannya itu meluluhkan hatiku.


“Sudah kehendak-Nya, Aisyah pergi. Janganlah sesekali kau kesalkan.” Aku cuba meredakan pilunya, meskipun aku sendiri didatangi sebak di dada.


“Barahnya sudah tahap ketiga. Tahap kritikal dan tidak mampu lagi dirawat melalui kemoterapi dan radioterapi.” Jelas Amir sambil menyeka air mata.


“Oh Aisyah! Terima kasih kerana telah mengembalikan sahabatku ke paksi agama. Terima kasih juga kerana telah membimbing sahabatku yang telah jauh tersasar dari orbit akidah,” Bicaraku hanya dihati.


“Sudah kehendak-Nya, dia menderita barah. Sudah kehendak-Nya juga, dia bertemu denganmu. Sebab, sudah Kehendak-Nya, dia yang merawatmu.” Sedaya mampu aku pasakkan keyakinan ke dalam hati Amir. Biar Amir mengerti. Moga Amir faham. Itulah kehendak-Nya.


“Al-Fatihah buatmu ,Aisyah!”