Tuesday, February 14, 2017

Hukum Menyambut Valentine's Day oleh Jabatan Mufti Negeri Pahang.

Valentine Day



Hukum Menyambut Hari Kekasih.

Empat belas Febuari setiap tahun dianggap sebagai Hari Memperingati Kekasih atau Valentine Day. Pasanagn kekasih akan menyambutnya sebagai bukti cinta, kasih dan sayang. Namun, jika ditinjau dari sudut sejarah kewujudan hari tersebut ternyata ia bukanlah berasal dari budaya islam, tetapi berakar umbikan budaya dan tradisi barat dan Kristian. Mengapakah umat islam dilarang dari menyambut Hari Valentine. Berikut adalah keterangan atau hujah yang dikemukakan oleh Jabatan Mufti Negeri Pahang untuk menjawab persoalan tersbeut. 

Oleh : Mesyuarat Jawatankuasa Perunding Hukum Syarak Negeri Pahang Kali Ke-1/2012, pada14-15 Mac 2012 

Keputusan : Hukum menyambut hari kekasih adalah haram dan dilarang untuk menyambutnya kerana mempunyai kaitan dengan agama lain

Keterangan/Hujah 

1. Sejarah Valentine’s Day tidak ada dalam. Amalan budaya dan hasrat perayaan ini mempunyai unsur-unsur Kristian yang bercanggah dengan Islam 

2. Valentine’s asal nama sebenarnya St.Valentino merupakan seorang paderi paling berpengaruh di zaman pemerintahan ratu Isabella di Sepanyol dan juga merupakan antara orang yang terpenting yang menghancurkan tamadun Islam di Sepanyol. Oleh itu ratu Isabella telah menetapkan 14 Februari sebagai hari mengingati kemenangan kristian terhadap Islam. Maka barangsiapa yang merayakan seolah-olah ia bergembira dan merestui ke atas kekalahan orang Islam di Spainyol 

3. Di dalam Islam tidak ada hari tertentu bagi meraikan kekasih atau kasih sayang. Islam sangat menitikberatkan soal kasih sayang dan setiap hari di dalam Islam adalah hari kasih sayang 

4. Islam menolak konsep kasih sayang yang terkandung dalam Valentine’s Day kerana-kerana unsur-unsur ritual keagamaan yang diamalkannya boleh menggugat akidah Islam 

5. Sekiranya seseorang Islam itu berhasrat untuk memberi hadiah kepada seseorang pada 14 Februari bersempena 14 Februari bersempena dengan Valentine, perbuatan tersebut adalah tidak betul kerana ia seolah-olah meraikan konsep yang dibawa oleh Valentine’s Day. 

6. Kebanyakan golongan remaja Islam hari ini meraikan Valentine’s Day dengan perbuatan-perbuatan yang dilarang oleh Islam. Gejala seperti ini sekiranya tidak dibendung akan merosakkan generasi umat Islam akan datang. 

7. Memang Islam sangat menggalakkan umatnya supaya berkasih sayang antara satu sama lain, tetapi unutk meluahkan kasih sayang antara seorang lelaki dan seorang perempuan perlu melalui saluran yang dibenarkan oleh syara’. Ia bukannya yang menggalakkan kepada perkara yang menolong atau merangsang kepada yang dilarang dan maksiat. 


INFO TAMBAHAN. 

Umat islam sepatutnya membebaskan diri daripada penjajahan pemikiran. Perayaan Hari Valentine ternyata bukan berasal dari agama serta budaya islam tetapi dari budaya Barat, dan lebih dari itu perayaan tersebut menodai tatacara islam.

2 comments:

LeYa n Otomen Taro said...

betul3x.sangat setuju

Noor Azlan said...

Ada yang menyambutnya dan mengatakan just wish je bukan ada apa2 acara lain pun. Bila mana fatwa tidak difahami dengan mendalam... Begitulah jadinya.