Tuesday, June 13, 2017

Adakah dengan bersahur sudah dianggap berniat puasa.




Adakah dengan bersahur sudah dianggap berniat puasa.

Niat merupakan syarat sah berpuasa dan hukumnya adalah wajib. Ia adalah rukun puasa dan tanpanya, maka tidak sah puasa seseorang itu.






Mengenai niat puasa, ia perlulah mengandungi ketiga-tiga perkara di bawah, iaitu.


  • Al-Jazm (الجزم): yang dimaksudkan di sini adalah benar-benar memastikan tanpa ragu-ragu.


  • Al-Ta’yiin (التعيين): iaitu penentuan jenis puasa. Seseorang yang ingin berpuasa perlulah menentukan jenis puasanya sama ada ianya puasa Ramadhan, wajib (qadha’, kaffarah, nazar) ataupun sunat (Isnin-Khamis, hari Arafah, ‘Asyura dsb.). Tidak memadai dengan berniat secara mutlaq untuk berpuasa.


  • Al-Tabyiit (التبييت): menetapkan niat pada malam hari.


Telah menjadi tradisi di sesetengah masjid, imam dan makmum akan melafazkan niat puasa beramai-ramai sesudah usainya solat witir.

Dan, telah menjadi tradisi juga dalam kalangan masyarakat kita amalan mengARABkan lidah( melafazkan niat) dan meMELAYUkan hati( melalukan niat mengikut susunan ayat-ayat) ketika berniat puasa termasuklah ketika bersahur.

Isunya adalah kita dituntut melakukan semua ini apabila ingin berpuasa. Atau, tidak sahkah puasa seseorang yang tidak  mengARABkan lidah  dan  meMELAYUkan hati ketika berniat puasa?

Bagaimana pula dengan seseorang yang bangun untuk bersahur tetapi terlupa atau sengaja tidak  melafazkan niat ketika menjamah hidangan. Sah atau tidak puasa mereka?

Untuk memahami persoalan ini dengan lebih tuntas, mari kita ikuti penulisan Dr. Ustaz Rozaimi Ramle 

Menurut beliau, apabila seseorang itu bangun untuk bersahur, maka dia sudah dianggap berniat untuk berpuasa. Menurut al-Syarbini:





Pandangan yang muktamad (dalam mazhab syafie) jika dia bersahur untuk berpuasa, minum (waktu malam) supaya tidak dahaga esok hari  atau meninggalkan makan, minum dan jimak kerana bimbang terbitnya fajar (kerana bimbang puasanya akan terbatal) ITU SEMUA ADALAH NIAT jika terlintas di jiwanya puasa dengan sifat yang disyaratkan untuk dilintaskan kerana semua perbuatan itu menunjukkan tujuan berpuasa.

Jelas di sini bahawa niat puasa itu tidak susah mana. Bahkan pengarang kitab al-Ikhtiar yang bermazhab hanafi menjelaskan dengan lebih jelas:




Ketahuilah bahawa niat adalah syarat dalam puasa iaitu seseorang mengetahui dalam jiwanya bahawa dia akan berpuasa. Dan tidak ADA ORANG MUSLIM YANG JIWANYA KOSONG DARI NIAT INI di malam-malam bulan Ramadhan.

Info Tambahan.

Telah menjadi tradisi dalam kalangan masyarakat kita amalan mengARABkan lidah( melafazkan niat) dan  meMELAYUkan hati( melalukan niat mengikut susunan ayat-ayat) ketika berniat puasa termasuklah ketika bersahur.

Padahal hakikat niat ialah kita memahami tujuan dan azam yang terbuku di dalam hati yang membawa maksud kita mengetahui apa yang sedang dan akan dilakukan. 

Jadi jika seseorang itu memahami dan memang berhasrat untuk berpuasa pada keesokan hari dan dia memahami puasa tersebut adalah puasa fardhu Ramadan, maka itu sudah dikira berniat. Jika tidak apa motifnya diaktifkan alarm pada jam atau telefon bimbit untuk bangun sahur. Tentu sahaja kerana ingin berpuasa.

Jadi amatlah mustahil untuk seseorang itu terlupa berniat untuk berpuasa. Kecuali dia tidak tahu atau tidak sedar dirinya sedang berada di bulan Ramadhan atau dia tidak tahu Ramadhan itu bulan untuk berpuasa.











No comments: